Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

India Berhasil Dapatkan Peta Resolusi Tertinggi dari Bulan

Kamis 12 Mar 2020 13:16 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Foto resolusi tertinggi dari permukaan Bulan yang diambil dari misi Chandrayaan 2.(isro via universe today)

Foto resolusi tertinggi dari permukaan Bulan yang diambil dari misi Chandrayaan 2.(isro via universe today)

Foto: isro via universe today
Foto Bulan dengan resolusi tertinggi berhasil didapatkan dari misi Chandrayaan 2.

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI — Organisasi Penelitian Antariksa India (ISRO) telah meluncurkan misi Chandrayaan-2 ke Bulan pada pertengahan tahun lalu, tepatnya Juli 2019. Pendarat Vikram kemudian jatuh di permukaan Bulan pada 7 September, pengorbit Chandrayaan 2 terus mengorbit Bulan.

Pengorbit Chandrayaan 2 memiliki sejumlah instrumen untuk memetakan Bulan dan saat ini data yang dihasilkan sedang dikaji.

Para ilmuwan ISRO telah mengirimkan rakit hasil awal dari instrumen pemetaan pengorbit untuk dipresentasikan pada Konferensi Bulan ke-51 dan Planetary Science Conference pada Maret.  Ini adalah konferensi tahunan yang diadakan di Amerika Serikat (AS) di mana lebih dari 2000 ilmuwan dan siswa planet dari seluruh dunia menghadiri dan mempresentasikan karya terbaru mereka.

Dilansir Universe Today, pengorbit Chandrayaan 2 memiliki kamera optik yang disebut Orbiter High-Resolution Camera (OHRC) yang menangkap gambar detail Bulan. OHRC dapat gambar dengan resolusi terbaik 0,25 meter / piksel, mengalahkan NASA Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) terbaik 0,5 meter / piksel.

Pada Oktober lalu, OHRC telah mengirimkan gambar yang memperlihatkan dengan jelas batu-batu berukuran kurang dari satu meter. Kali ini, OHRC menunjukkan pencitraan suatu area yang tidak secara langsung diterangi oleh sinar matahari. Ini menangkap gambar lantai kawah dalam bayangan dengan melihat cahaya redup jatuh di atasnya yang telah tercermin dari tepi kawah.

Ke depan, penemuan ini akan digunakan untuk gambar bagian dalam kawah di kutub bulan, di mana sinar matahari tidak pernah sampai. Memetakan medan kawah kutub adalah penting karena habitat bulan di masa depan diyakini ditempatkan di dekat mereka, mengangkut air dan sumber daya lainnya dari dalamnya.

Terrain Mapping Camera (TMC 2) onboard Chandrayaan 2 adalah pencitraan stereo, yang berarti dapat menangkap gambar 3D. Alat ini melakukan itu dengan mencitrakan situs yang sama dari tiga sudut yang berbeda, mirip dengan LRO NASA, dari gambar 3D yang dibuat.

TMC 2 telah memancarkan kembali gambar yang diambil dari 100 km di atas permukaan bulan dan tampilan 3D yang dihasilkan darinya tampak hebat. Ini adalah salah satu kawah dan punggungan kusut, yang terakhir adalah fitur tektonik.

Gambar seperti itu sangat berguna untuk memahami bagaimana fitur bulan terbentuk dan mendapatkan bentuknya. Misalnya, gambar 3D dapat membantu membuat gambar geometri dampak yang akurat yang membentuk kawah.

Seiring waktu, Chandrayaan 2 akan memberikan gambar 3D resolusi tertinggi dari seluruh Bulan. Mata yang ditingkatkan dalam inframerah Imaging Infrared Spectrometer (IIRS) pada Chandrayaan 2 adalah penerus instrumen Moon Mineralogical Mapper (M3) yang terkenal di atas pesawat luar angkasa Chandrayaan 1.

Instrumen M3, yang dikontribusikan oleh NASA, telah diakui secara publik atas kemampuan pemetaan mineral yang sangat baik dan deteksi air di Bulan. Noah Petro , Project Scientist untuk LRO menjadi sosok yang mengungkapkan hal ini.

“10 tahun yang lalu hari ini Chandrayaan-1 berakhir. Saya sangat beruntung menjadi bagian kecil dari misi itu. Instrumen M3 memungkinkan kami untuk mengambil langkah besar ke depan dalam mempelajari komposisi benua ke-8 kami!” ujar Petro.

Baik IIRS dan M3 mendeteksi sinar matahari yang dipantulkan dari permukaan Bulan. Para ilmuwan mengidentifikasi mineral di permukaan berdasarkan pola refleksi ini. IIRS menawarkan hampir dua kali lipat sensitivitas M3 dalam cahaya inframerah dan hasil awal menunjukkan efek itu.

Berkat M3, para ilmuwan sekarang tahu bahwa tanah bulan memang menyimpan sejumlah kecil molekul air dan hidroksil bahkan di daerah non-kutub. IIRS onboard, Chandrayaan 2 akan memetakan konsentrasi air di tanah bulan dengan sensitivitas yang lebih baik.

Pengamatan jangka panjang Chandrayaan 2 bertujuan untuk melihat bagaimana kadar air di tanah bulan berubah sebagai respons terhadap lingkungan bulan, yaitu seperti apa siklus air bulan. Perlu diketahui bahwa jumlah airnya masih kurang, bahkan dibanding gurun terkering di Bumi. Namun, kutub bulan menampung lebih banyak air dan di sana, radar Chandrayaan 2 muncul.

Dual Frequency Synthetic Aperture Radar (DFSAR) di atas pesawat pengorbit Chandrayaan 2 adalah penerus Miniature Synthetic Aperture Radar (Mini-SAR) pada Chandrayaan 1. DFSAR menembus permukaan Bulan dua kali lebih dalam dari Mini-SAR.

Tidak hanya itu, DFSAR juga menawarkan resolusi yang lebih tinggi daripada LRO onboard radar yang disebut Mini-RF. Hasil awal menunjukkan sebanyak, membandingkan gambar radar DFSAR wilayah dengan Mini-RF.

Dengan kedalaman penetrasi yang lebih besar dan resolusi yang lebih tinggi daripada instrumen sebelumnya, pengorbit Chandrayaan 2 sedang dalam proses mengukur secara memadai seberapa banyak es air yang terperangkap di bawah lantai kawah yang gelap secara permanen di kutub Bulan. Perkiraan saat ini berdasarkan pengamatan di masa lalu menunjukkan bahwa kutub Bulan menampung lebih dari 600 miliar kg es air, setara dengan setidaknya 240.000 kolam renang ukuran Olimpiade.

Komunitas sains dan eksplorasi bulan setuju bahwa es air di kutub Bulan dapat dimanfaatkan untuk memberi daya pada habitat Bulan di masa depan. Dengan menggunakan tenaga surya yang dihasilkan oleh habitatnya, memecah es air menjadi hidrogen dan oksigen untuk digunakan sebagai bahan bakar roket dapat dolakukan.

ISRO telah menyatakan bahwa Chandrayaan 2 akan mengorbit Bulan selama tujuh tahun dan itu akan menjadi waktu yang cukup untuk sepenuhnya memetakan dan mengukur air dan wilayah inangnya di Bulan. Misi permukaan yang mengeksplorasi PSR, seperti bajak VIPER NASA mendatang, adalah langkah logis berikutnya menuju habitat berkelanjutan di Bulan.

Saat manusia mengembangkan teknologi yang memanfaatkan es air di Bulan, ini dapat menjajah bukan hanya tetangga selestial kita tetapi Tata Surya secara keseluruhan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA