Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

PCINU Inggris: Siapkan Robotika untuk Industri Strategis

Selasa 10 Mar 2020 19:49 WIB

Red: Nashih Nashrullah

PCINU Inggris menilai sistem robotika untuk industri strategis tak terelakkan. (ilustrasi) logo nahdlatul ulama (tangkapan layar wikipedia)

PCINU Inggris menilai sistem robotika untuk industri strategis tak terelakkan. (ilustrasi) logo nahdlatul ulama (tangkapan layar wikipedia)

Foto: tangkapan layar wikipedia
PCINU Inggris menilai sistem robotika untuk industri strategis tak terelakkan.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON— Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul Ulama Inggris (PCINU Inggris) menyatakan pentingnya pemerintah Indonesia menyiapkan teknologi robotika untuk industri strategis nasional, di antaranya pertanian dan perikanan.  

Baca Juga

Pernyataan ini muncul dari Ngaji Sains PCINU Inggris, dengan narasumber Ahmad Ataka (post-doctoral researcher Queen Mary University of London) dan moderator Munawir Aziz (PCINU UK), pada Ahad(8/3) di London,   

PCINU Inggris menyelenggarakan kajian sains secara reguler untuk memproduksi gagasan sekaligus menumbuhkan ide-ide penting yang menginspirasi. 

PCINU Inggris berharap, gagasan-gagasan dari saintis NU yang tersebar di berbagai negara, dapat menginspirasi kebijakan pemerintah dan menggerakkan komunitas warga Indonesia.  

Ahmad Ataka, kader Nahdlatul Ulama yang juga post-doctoral researcher di Queen Mary University of London, mengungkapkan pentingnya menguasai sekaligus menggunakan teknologi robotika untuk pelbagai bidang. 

Dia mengatakan, sudah banyak negara-negara yang serius meriset tentang teknologi robotika, yang sukses membantu pertumbuhan ekonomi. Negara-negara modern menggunakan teknologi robotika untuk industri. 

“Kita, bangsa Indonesia, tidak harus ikut-ikutan di bidang itu. Kita punya basis kekuatan di bidang pertanian dan perikanan. Itu yang perlu kita eksplorasi lebih lanjut," kata Ataka. 

Dr Ahmad Ataka merupakan peneliti bidang robotika yang karyanya sudah mendunia. Dia saat ini meriset tentang teknologi robotika untuk pembersih limbah nuklir di Inggris. Karya risetnya digunakan pemerintah dan beberapa perusahaan di Inggris. 

Ataka menegaskan bahwa pemerintah Indonesia harus punya fokus dalam pemanfaatan teknologi robotika. Teknologi robotika dapat membantu peningkatan agro industri dan aqua industry di Indonesia. “Jadi, kita punya keunggulan lahan pertanian dan laut yang sangat luas. Itu yang harus menjadi keunggulan," jelas Ataka. 

Dalam bidang kebijakan pendidikan, Ataka sangat berharap pemerintah Indonesia memasukkan robotika menjadi bagian dari kurikulum dasar. "Penting sekali dasar-dasar robotika, dan ilmu-ilmu sains lain, untuk pendidikan dasar kita,” tutur dia. 

Mungkin, kat adia, butuh proses, tapi harus dimulai memasukkan teknologi robotika di pendidikan dasar. “Untuk alasan ini, saya bersama istri membangun channel Youtube Jago Robotika. Isinya, kisah-kisah inspirasi dan tutorial belajar robotika dasar," ungkapnya. 

Munawir Aziz, periset di bidang political science, berharap bagaimana pemerintah Indonesia mulai membuka ruang bagi peneliti-peneliti Indonesia yang berkarya di berbagai negara. "Banyak sekali peneliti hebat dari Indonesia yang berkarya di negara-negara lain. Riset-riset mereka diakui dunia. Di antara mereka, banyak juga yang berlatar belakang santri, mereka siap mengabdi untuk Indonesia jika ada ruang yang pas dengan passion mereka," terang Munawir Aziz, yang saat ini menjadi Sekretaris PCINU Inggris, dalam keterangannya kepada Republika.co.id, Selasa (10/3).  

PCINU United Kingdom memiliki data base santri-saintis yang tersebar di Inggris Raya. Santri-santri yang juga peneliti ini, saat ini sedang berproses di riset doktoral maupun bidang riset profesional yang terkoneksi dengan industri modern multinasional. 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA