Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Turki Selamatkan 60 Migran di Aegean

Senin 09 Mar 2020 14:29 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Pengungsi berjalan di perbatasan Turki-Yunani pada Ahad (1/3). Turki memutuskan untuk tak lagi menghalangi arus imigran ke Eropa.

Pengungsi berjalan di perbatasan Turki-Yunani pada Ahad (1/3). Turki memutuskan untuk tak lagi menghalangi arus imigran ke Eropa.

Foto: Erdem Sahin/EPA
Sebanyak 60 orang pencari suaka diselamatkan di lepas pantai Aegean Turki, Ahad (8/3)

REPUBLIKA.CO.ID, IZMIR - Sumber keamanan Turki melaporkan sebanyak 60 orang pencari suaka diselamatkan di lepas pantai Aegean Turki, Ahad (8/3) waktu setempat. Lebih dari setengahnya adalah anak-anak.

Warga Afghanistan yang menggunakan perahu karet, termasuk 33 anak-anak, diselamatkan ketika berusaha menyeberang ke pulau-pulau Yunani," ujar Tim Penjaga Pesisir Turki dalam sebuah pernyataan dikutip Anadolu Agency, Senin (9/3).

Turki menjadi titik transit utama bagi ratusan ribu migran gelap yang hendak menyeberang ke Eropa untuk memulai kehidupan baru. Para migran ini kebanyakan melarikan diri dari perang dan penganiayaan di negara asal mereka.

Pekan lalu, para pejabat Turki mengumumkan bahwa pihaknya tidak akan lagi mencoba menghentikan para pencari suaka yang ingin mencapai Eropa. Namun, penyeberangan dengan menggunakan perahu tidak akan diizinkan karena terlalu berbahaya.

Usai pengumuman itu, para pemimpin Uni Eropa menyatakan solidaritas dengan Yunani. Yunani juga menolak imigran masuk ke wilayah mereka. Tentara dan pasukan keamanan Yunani sudah berjaga-jaga di sekitar perbatasan karena dalam beberapa hari terakhir ribuan imigran berusaha menyeberangi perbatasan.

Turki mengatakan negaranya tidak akan dapat menyerap gelombang pengungsi lainnya. Ini karena Turki sudah menampung hampir empat juta warga Suriah.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA