Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Cak Imin: Kekuatan Ekonomi Masih Bertumpu ke Investasi

Ahad 08 Mar 2020 21:17 WIB

Red: Ratna Puspita

Wakil Ketua DPR sekaligus Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar.

Wakil Ketua DPR sekaligus Ketua Umum PKB, Muhaimin Iskandar.

Foto: Republika/Nawir Arsyad Akbar
Cak Imin mengakui buruh belum menjadi kekuatan penyangga ekonomi yang kokoh.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar mengajak buruh lebih bekerja keras agar dapat menjadi tuan rumah di negeri sendiri. Cak Imin, sapaan akrab Gus Muhaimin mengakui jika saat ini kekuatan ekonomi Indonesia masih bertumpu pada investasi karena buruh belum menjadi kekuatan penyangga ekonomi yang kokoh.

Baca Juga

“Berbagai upaya pembangunan terus kita lakukan, mohon maaf, hari ini mungkin buruh, pekerja, belum menjadi subjek utama. Karena memang ekonomi Indonesia masih bertumpu pada kekuatan investasi semata,” kata Cak Imin di Jakarta Garden City, Jakarta Timur, Ahad (8/3).

Ia menambahkan PKB memiliki komitmen membangun kesejahteraan buruh. Sebab, sebagai partai yang lahir di era reformasi, PKB memiliki tanggung jawab tersebut. "Agar kesejahteraan benar-benar nyata dan dapat dirasakan oleh rakyat kita," kata dia.

Wakil Ketua DPR RI itu pun mengajak buruh dan pekerja mau bersama-sama membangun etos kerja lebih keras lagi supaya cita-cita menopang perekonomian di Indonesia bisa terwujud. "Karena itu mari kita kerja terus, berjuang terus agar buruh menjadi tuan di negeri sendiri," kata Cak Imin.

Adapun, sejumlah agenda yang akan dilakukan oleh PKB dalam mewujudkan kesejahteraan buruh di antaranya dengan memberikan pelayanan pemeriksaan Pap Smear gratis bagi perempuan khususnya para pekerja di Jakarta, Ahad. Menurut Cak Imin, melindungi perempuan berarti melindungi kesejahteraan karena kesejahteraan akan benar-benar nyata dan dapat dirasakan oleh rakyat, jika perempuan senantiasa merasa terlindungi.

Selain memberikan pelayanan pemeriksaan Pap Smear gratis, PKB juga mengadakan sosialisasi Rancangan Undang-Undang sapu jagat (Omnibus Law) dan juga sosialisasi peredaran virus corona secara gratis. Acara itu dihadiri ratusan peserta perempuan mulai dari pekerja hingga ibu rumah tangga. Turut hadir dalam acara tersebut Presiden Konfederasi Serikat Buruh Seluruh Indonesia (KSBSI) Elly Rosita, dan Ketua DPP PKB Bidang Ketenagakerjaan dan Migran, Dita Indah Sari.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA