Saturday, 7 Syawwal 1441 / 30 May 2020

Saturday, 7 Syawwal 1441 / 30 May 2020

ACT Bagikan Kehangatan bagi Pengungsi Suriah di Lebanon

Ahad 08 Mar 2020 15:38 WIB

Rep: Zahrotul Oktaviani/ Red: Gita Amanda

ACT mengirim bantuan selimut untu pengungsi Suriah. Foto warga  memperhatikan gedung yang hancur akibat serangan udara pasukan pemerintah Suriah, (ilustrasi).

ACT mengirim bantuan selimut untu pengungsi Suriah. Foto warga memperhatikan gedung yang hancur akibat serangan udara pasukan pemerintah Suriah, (ilustrasi).

Foto: Ghaith Alsyayad/AP
ACT mengirimkan selimut bagi pengungsi Suriah di Arsal untuk seribu penerima manfaat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arsal merupakan salah satu wilayah di Lebanon yang menjadi tempat bagi satu juta jiwa penduduk Suriah menghadapi masa sulit saat musim dingin datang. Meringankan para pengungsi di Arsal, Aksi Cepat Tanggap mengirimkan selimut bagi ribuan pengungsi Suriah.

Baca Juga

Tim Global Humanity Response - Aksi Cepat Tanggap (ACT), Firdaus Guritno yang ditugaskan untuk mendampingi pengungsi Suriah mengatakan, selama ini penduduk Suriah di Arsal hanya bergantung pada bantuan kemanusiaan dari lembaga non-pemerintah. Selain itu, mereka juga hidup berdampingan dengan masyarakat prasejahtera asal Lebanon.

“Di wilayah ini juga menjadi tempat mengungsi lebih kurang 450 ribu jiwa asal Palestina yang kondisinya sama,” kata Firdaus dalam keterangan yang didapat Republika, Ahad (8/3).

ACT pada musim dingin tahun 2020 ini mengirimkan selimut bagi pengungsi Suriah di Arsal untuk seribu penerima manfaat. Pengiriman bantuan musim dingin dilakukan pada 22 dan 24 Februari lalu

Firdaus menambahkan, pengungsi di Arsal tidak memiliki sumber penghangat di tempat mereka tinggal di tenda-tenda pengungsian. Pakaian hangat yang mereka miliki sangat terbatas. Belum lagi, tempat tinggal mereka yang mudah sekali dimasuki udara dingin serta salju yang tebal ketika puncak musim melanda.

“Sebelumnya pada musim dingin tahun 2019, ACT juga sudah mengirimkan bantuan musim dingin berupa pakaian hangat serta selimut,” ucapnya.

Di Arsal, mayoritas pengungsi dari Suriah merupakan perempuan dan anak-anak. Tenda yang mereka gunakan sangat sederhana. Hanya berupa terpal atau kain yang ditambal untuk mencegah udara dingin atau hujan tak telalu banyak  masuk ke dalam tenda.
 
Di bulan Februari hingga Maret ini, wilayah Arsal masuk musim dingin. Perjuangan tersendiri bagi para pengungsi yang tinggal dengan keadaan serba terbatas.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA