Sunday, 20 Jumadil Akhir 1443 / 23 January 2022

Konferensi World Economic Forum Ditunda karena Virus Corona

Ahad 08 Mar 2020 01:05 WIB

Red: Nur Aini

Petugas medis melakukan simulasi penanganan pasien terjangkit virus Corona (Covid-19), ilustrasi

Petugas medis melakukan simulasi penanganan pasien terjangkit virus Corona (Covid-19), ilustrasi

Foto: Republika/Abdan Syakura
Konferensi World Economic Forum dijadwalkan digelar di Brasil pada akhir April.

REPUBLIKA.CO.ID, SAO PAULO -- World Economic Forum (WEF) menunda konferensi Amerika Latin, yang sebelumnya akan diselenggarakan di Brasil pada akhir April, sebagai langkah pencegahan penyebaran virus corona. Hal itu dilakukan saat jumlah kasus corona di negara itu pada Jumat meningkat menjadi 13.

Banyak acara publik di berbagai belahan dunia dibatalkan karena penyebaran virus corona sementara orang-orang juga berusaha menghindari perkumpulan, yang dikhawatirkan bisa menjadi tempat penyebaran penyakit tersebut.

Baca Juga

"Mengingat perkembangan situasi seputar virus corona secara global dan setelah mempertimbangkan dengan hati-hati maknanya bagi para pemangku kepentingan, World Economic Forum beserta mitra-mitranya di Brazil sepakat untuk menjadwal ulang pertemuan ini pada kemudian hari," kata seorang juru bicara WEF melalui pernyataan.

Sebelumnya pada Jumat, Kementerian Kesehatan Brasil memastikan ada 13 kasus virus corona di negara itu, naik dari delapan kasus pada Kamis. Ketika menyampaikan pidato yang disiarkan televisi, Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengatakan negaranya akan meningkatkan upaya melawan virus di rumah-rumah sakit serta pelabuhan kedatangan.

Ia juga meminta masyarakat untuk mengikuti saran dari para ahli medis. "Meskipun situasinya bisa bertambah buruk, tidak ada alasan untuk menjadi panik," katanya dalam pidato singkat yang direkam sebelumnya.

Perusahaan jasa keuangan Mastercard pada Jumat mengatakan akan menutup kantornya di Sao Paulo setelah salah satu karyawannya didiagnosis mengidap virus corona. Namun, Mastercard mengatakan akan terus beroperasi secara normal dan meminta staf untuk bekerja dari rumah.

Sebagian besar kasus masih terkonsentrasi di ibu kota keuangan, Sao Paulo, tetapi pusat wisata Rio de Janeiro serta negara bagian pantai, Espirito Santo, juga melaporkan satu kasus. Kementerian Kesehatan pada Jumat juga melaporkan kasus pertama corona di Negara Bagian Bahia di Brasil timur laut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA