Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Monday, 2 Syawwal 1441 / 25 May 2020

Menko Polhukam Janjikan PON 2020 Tetap Berjalan di Papua

Kamis 05 Mar 2020 22:26 WIB

Red: Israr Itah

Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD memberi sambutan pada pembukaan Kongres ke-XXXII HMI di Kendari, Sulawesi Tenggara, Ahad (1/3/2020).

Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD memberi sambutan pada pembukaan Kongres ke-XXXII HMI di Kendari, Sulawesi Tenggara, Ahad (1/3/2020).

Foto: Antara/Jojon
Menurut Mahfud MD, pemerintah sudah mengantisipasi semua, termasuk gangguan keamanan

REPUBLIKA.CO.ID, JAAKARTA -- Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD menegaskan, Pekan Olahraga Nasional (PON) XX yang akan berlangsung pada 20 Oktober 2020 di Papua akan tetap dilaksanakan meski terjadi penembakan belakangan ini di provinsi itu.

"Soal ada upaya gangguan terhadap PON, itu sudah dibicarakan bahwa PON itu akan tetap berlangsung dengan baik," kata Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Kamis (5/3).

Menurut dia, pemerintah sudah mengantisipasi semuanya, termasuk adanya gangguan keamanan yang dilakukan oleh kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Papua.

"Memang ada gangguan seperti itu dan sudah diatasi berdasar SOP yang ada di Polri," kata Mahfud.

Sebelumnya dilaporkan, Kantor Polsek Tembagapura, pada Senin (2/3) sekitar pukul 13.00 WIT diserang gerombolan bersenjata dari arah perbukitan yang berada di belakang kantor polisi itu hingga menyebabkan satu anggota terluka.

"Memang benar KKB menyerang dan menembaki mapolsek hingga mengakibatkan satu anggota terluka akibat terkena pecahan kaca," kata Kepala Polsek Tembagapura, AKP Hermanto, Senin (2/3).

Hermanto yang ditelpon dari Jayapura mengaku, selain menyebabkan polisi terluka, insiden itu menyebabkan dua kendaraan operasional mereka rusak.

Ini merupakan serangan bersenjata kedua oleh gerombolan bersenjata karena sekitar 08.25 WIT Senin kendaraan patroli milik Polsek Tembagapura juga ditembaki hingga menyebabkan satu anggota terluka akibat terkena serpihan peluru.

Penembakan oleh gerombolan bersenjata dari jarak 300 meter dari arah bukit yang ada di belakang kantor Polsek Tembagapura itu. "Saat ini anggota di wilayah Polsek Tembagapura bersiaga guna mengantisipasi berbagai hal yang tidak diinginkan," kata Hermanto.

Sementara itu, Kapolda Papua Irjen Pol. Paulus Waterpauw mengatakan ada indikasi KKB ingin menggagalkan pelaksanaan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX terkait dengan kasus-kasus penembakan yang marak kembali di provinsi ini.

"Saat ini sedang didalami mengingat beberapa hari terakhir ini sering terjadi penembakan di beberapa daerah," kata Kapolda Paulus Waterpauw kepada ANTARA di Timika, Rabu (4/3).

Jika indikasi itu benar, lanjut Kapolda, TNI/Polri tidak akan tinggal diam dengan melakukan berbagai tindakan pencegahan hingga pelaksanaan PON, 20 Oktober - 2 November 2020, tetap berlangsung sesuai dengan rencana.

Irjen Pol. Waterpauw menegaskan bahwa pihaknya akan melakukan tindakan tegas terhadap kelompok tersebut, termasuk kelompok lain yang ingin menggagalkan PON.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA