Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Korban: Alarm Lift RS tak Berbunyi Meski Kelebihan Muatan

Sabtu 29 Feb 2020 14:46 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Lift. Sebanyak 17 orang terjebak di lift di RSUP Persahabatan, Jakarta Timur, Sabtu pagi. Alarm kelebihan muatan di lift tak berbunyi saat kejadian.

Lift. Sebanyak 17 orang terjebak di lift di RSUP Persahabatan, Jakarta Timur, Sabtu pagi. Alarm kelebihan muatan di lift tak berbunyi saat kejadian.

Foto: forms-surfaces.com
Korban terjebak di dalam lift RS sekitar 45 menit.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Korban yang terjebak di dalam lift macet di Rumah Sakit Umum Pusat Persahabatan, Jakarta Timur menyebut, alarm kelebihan muatan tidak berfungsi saat kejadian, Sabtu siang. Dalam berita sebelumnya disebut insiden itu terjadi di rumah sakit swasta di Jakarta Timur.

"Kami ini mau jenguk teman yang sakit di sini, kami masuk lift, ada 17 orang. Saat masuk semua, tanda alarm tidak bunyi sama sekali, kami kira bisa tampung semua," kata salah satu korban, Mashud (59), di Jakarta.

Peristiwa ini dilaporkan terjadi pukul 09.20 WIB saat korban berniat menjenguk rekannya di lantai tiga rumah sakit. Mashud bersama 16 pengguna lift mengaku sempat lemas akibat kekurangan oksigen saat terjebak di dalam lift selama 45 menit.

Beberapa saat sebelum macet, menurut Mashud, lift sempat anjlok sekitar setengah meter ke bawah. "Sempat anjlok. Lift belum sempat naik, tiba-tiba turun ke bawah setengah meter," katanya.

Mashud bersama sejumlah korban lain sempat berupaya menghubungi pihak rumah sakit, namun pintu lift belum juga terbuka.

"Akhirnya kami telpon pemadam kebakaran, akhirnya pintu bisa dibuka sekitar pukul 10.07 WIB," katanya.

Hingga berita ini dikirim ke redaksi pukul 13.10 WIB, belum ada tanggapan dari manajemen rumah sakit atas peristiwa tersebut. Kepala Seksi Operasional Damkar Jakarta Timur Gatot Sulaeman mengatakan, satu dari total 17 korban diketahui perempuan.

"Hasil peninjauan lapangan, kondisi lift rupanya melebihi kapasitas yang ditentukan, sehingga macet," katanya.

Proses evakuasi dilakukan dengan cara membongkar paksa pintu lift menggunakan linggis. Proses berlangsung sekitar satu-dua menit.

Proses evakuasi korban melibatkan lima petugas evakuasi damkar yang dikerahkan menuju Gedung Griya Puspa, RS Persahabatan, Jalan Persahabatan Raya Nomor 1, Kelurahan Pisangan Timur, Kecamatan Pulogadung, Jakarta Timur.



Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA