Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Ilmuwan Deteksi Gempa di Mars

Selasa 25 Feb 2020 18:00 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Planet Mars

Planet Mars

Gempa di Mars ternyata mirip seperti gempa di Bulan.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON — InSight, misi pendarat tak berawak Mars dari Badan Antariksa Amerika Serikat (AS) atau NASA mendeteksi adanya lebih dari 20 gempa terjadi di planet merah itu. Ini menunjukkan bahwa lebih sedikit kesamaan antara planet dengan Bumi, tidak seperti yang diduga sebelumnya.

Para peneliti terkejut menemukan bahwa gempa itu mirip dengan gempa yang terjadi di bulan. Ini juga menunjukkan kerak di Mars yang lebih kering dan pecah daripada yang diperkirakan.

Sejak itu, InSight telah mengambil puluhan potensi gempa, meskipun masih menunggu yang lebih besar. Para ilmuwan juga mendengar suara dari getaran yang ada di bawah permukaan Mars.

Sejak mendarat pada 2018, InSight memberi petunjuk pada ilmuwan untuk mendeteksi dan memantau gempa di Mars. Seismometer bawaan pendarat mendeteksi gempa pertama di bulan April. Sejak itu, para peneliti telah mencatat lebih dari 100 peristiwa, sekitar 21 di antaranya kemungkinan besar adalah gempa.

Sifat goncangan ini mengubah apa yang para ilmuwan pikir mereka telah ketahui tentang Mars. Salah satu hal yang mengejutkan diketahui adalah gelombang seismik di Mars lebih menyerupai gempa bulan daripada gempa di Bumi, yang mungkin berarti kerak planet merah itu lebih kering dan pecah daripada yang kita duga.

"Sejauh ini, kami berasumsi bahwa kerak Mars mirip dengan kerak bumi. Fakta bahwa bentuk gelombang gempa Mars menyerupai gempa bulan memberi gambaran tentang bagaimana kerak Mars terstruktur secara internal,” ujar Simon Stähler, seorang peneliti seismologi Mars di ETH Zurich, dalam sebuah keterangan pers pada April 2019.

Dilansir Business Insider, baik gempa di Mars, bulan, dan Bumi membantu para ilmuwan mengumpulkan sejarah bagaimana planet berbatu terbentuk di tata surya kita. Sebagain contoh di Bumi diketahui bagaimana gelombang seismik bergerak melalui interior planet membantu para peneliti menghitung ukuran intinya.

Dengan membaca gelombang seismik di Mars, para ilmuwan berharap akan mengungkap petunjuk tentang bagaimana rupa planet ini dan bagaimana perubahannya. Tidak semua gempa sama, seperti Bumi ketika berguncang adalah karena lempeng tektonik di kerak berbenturan pada garis patahan.


Sementara, Mars tidak memiliki lempeng tektonik. Jadi para ilmuwan berpikir gempa Mars mungkin berasal dari proses pendinginan internal yang konstan, yang terjadi di sebagian besar planet berbatu. Saat inti mendingin, materi kontrak, yang menyebabkan stres untuk membangun. Ini akhirnya memecahkan kerak dan menyebabkan gempa.

Gelombang seismik dari gempa - terlepas dari penyebabnya - juga bergerak di jalur yang berbeda dan dengan laju yang berbeda, tergantung pada jenis bahan apa yang mereka lalui.

Di Bumi, sumber gelombang seismik mudah dideteksi, karena kerak terdiri dari batuan padat yang relatif seragam dan telah dicairkan, serta diaspal kembali oleh aktivitas vulkanik selama jutaan tahun. Batuan itu juga memiliki air di dalamnya, yang menyerap energi, menyebabkan gelombang memudar lebih cepat. Itulah sebabnya gempa bumi berlangsung hanya beberapa detik atau menit.

Namun di bulan, gempa bisa bertahan lebih dari satu jam. Menurut Mark Panning, sesimologi di tim NASA InSight mengatakan gempa di bulan menumpuk selama beberapa menit, lalu meluruh selama satu jam atau lebih, sehingga terlihat sangat berbeda.

“Alasan mengapa bulan terlihat seperti itu adalah karena permukaan bulan benar-benar kering dan benar-benar pecah. Itu pada dasarnya sudah ada di sana selama miliaran tahun dan terkena meteorit,” ujar Panning.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA