Thursday, 12 Syawwal 1441 / 04 June 2020

Thursday, 12 Syawwal 1441 / 04 June 2020

Arkeolog Temukan Peradaban Kuno yang Hilang di Turki

Selasa 25 Feb 2020 12:33 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Bukti keberadaan sebuah peradaban kuno yang sebelumnya tidak diketahui selama sekitar 800 tahun telah ditemukan di wilayah selatan Turki.

Bukti keberadaan sebuah peradaban kuno yang sebelumnya tidak diketahui selama sekitar 800 tahun telah ditemukan di wilayah selatan Turki.

Foto: James osborne via daily mail
Peradaban yang ditemukan diperkirakan ada pada masa 1400 hingga 600 SM.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA — Bukti keberadaan sebuah peradaban kuno yang sebelumnya tidak diketahui selama sekitar 800 tahun telah ditemukan di wilayah selatan Turki. Para arkeolog menemukan batu bertulis yang mengungkapkan keberadaan peradaban, setelah seorang petani melihatnya di saluran irigasi dan melaporkannya. 

Batu bertuliskan hieroglif dalam dialek Luwian kuno diketahui merupakan bahasa yang sudah punah. Ini mengungkapkan keberadaa orang yang sebelumnya tidak dikenal dan mengenai penguasa yang ada di sana, Raja Hartapu. 

Pesan hieroglif menghibur pembaca dengan kisah heroik tentang bagaimana Raja Hartapu menaklukkan Frigia, rumah dari Raja Midas yang legendaris. Belum ada nama yang diberikan kepada peradaban atau Ibu Kota di wilayah itu, yang diperkirakan telah membentang lebih dari 300 hektar di puncaknya. Selain itu, diyakini kekaisaran di sna mungkin telah ada dari antara 1400 Sebelum Masehi (SM) hingga sekitar 600 SM.

Para peneliti dari University of Chicago mengerjakan sebuah situs di selatan Turki yang dinamakan Türkmen-Karahöyük pada tahun lalu ketika seorang petani setempat menyebutkan penemuan batu itu. Menurut keterangan petani tersebut, ia telah melihatnya pada musim dingin sebelumnya dan hampir tenggelam dalam air, serta sarat dengan tanda-tanda aneh dan tidak dikenal.

“Kami bergegas langsung ke sana dan kami bisa melihatnya masih mencuat dari air, jadi kami melompat turun ke kanal. Kami mengenali naskah yang ditulisnya, yaitu Luwian, bahasa yang digunakan pada zaman Perunggu dan Besi di daerah itu,” ujar asisten profesor James Osborne dari Universitas Oriental Institute.

Diterjemahkan oleh para sarjana di Institut Oriental, kapal mengalahkan Raja Midas yang legendaris.

Midas mungkin telah menjadi musuh masyarakat kuno dan baru ditemukan, sekaligus merupakan tokoh terkemuka dalam mitologi Yunani dan Romawi karena kemampuannya dalam dongeng untuk mengubah segala sesuatu menjadi emas.

Osborne mengatakan kota itu kemungkinan membentang seluas 300 hektar di puncaknya dan akan menjadi salah satu kota kuno terbesar di Perunggu dan Zaman Besi Turki. Tim peneliti belum mengetahui apa nama kerajaan itu, tetapi penemuannya adalah berita revolusioner di lapangan.

'Kami tidak tahu tentang kerajaan ini. Dalam sekejap, kami mendapatkan informasi baru tentang Zaman Perunggu di Timur Tengah,” kata Osborne.

Petani itu membimbing para ilmuwan yang bersemangat ke situs prasasti, sebuah lempengan batu kuno yang tinggi dan tipis dengan tulisan. Hieroglif ditulis dalam bahasa Luwian, salah satu cabang tertua dari bahasa Indo-Eropa.

Bahasa unik yang ditulis dengan tanda hieroglif asli daerah Turki, Luwian dibaca bergantian antara kanan ke kiri dan kiri ke kanan. Prasasti tersebut, diterjemahkan oleh Petra Goedegebuure dan Theo P.J. van den Hout, menampilkan tanda hieroglif khusus yang menunjukkan pesan dari seorang raja.

Analisis lebih lanjut mengungkapkan secara spesifik tentang seorang raja bernama Hartapum. Para ahli berspekulasi bahwa situs di Türkmen-Karahöyük mungkin adalah ibukotanya.

Batu itu menceritakan kisah penaklukan Raja Hartapu atas kerajaan Muska di dekatnya, yang lebih dikenal sebagai Frigia, rumah bagi Raja Midas. 'Para dewa badai mengirim raja-raja (lawan) ke keagungan-Nya,' bunyi batu itu.

Diperkirakan dari bagaimana prosa disusun, batu itu berasal dari abad ke 8 SM, sekitar waktu yang sama ketika Midas mungkin sedang berkuasa. Temuan ini juga menyoroti misteri lama dalam sejarah kuno Turki.

Kurang dari sepuluh mil jauhnya dari tempat batu itu ditemukan ada gunung berapi dengan tulisan terkenal dalam hieroglif. Itu merujuk pada Raja Hartapu, tetapi siapa sebenarnya ini atau apa kerajaan yang dipimpinnya tidak diketahui, sampai sekarang. Penggalian lebih lanjut direncanakan di situs untuk musim panas ini.

“Di dalamnya mungkin ada istana, monumen, rumah. Prasasti ini adalah penemuan yang luar biasa, sangat beruntung, tetapi ini baru permulaan,” kata Osborne.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA