Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Jasa Dekorasi Kesulitan Bahan Perlengkapan Impor dari China

Senin 24 Feb 2020 19:19 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Muhammad Fakhruddin

Pengunjung berswafoto di area Thamrin 10 yang di hiasi dekorasi lampion dalam rangka merayakan Tahun Baru Imlek di Jakarta, Sabtu (25/1).

Pengunjung berswafoto di area Thamrin 10 yang di hiasi dekorasi lampion dalam rangka merayakan Tahun Baru Imlek di Jakarta, Sabtu (25/1).

Foto: Thoudy Badai_Republika
60 persen kebutuhan properti dekorasi kita masih ketergantungan terhadap impor China.

REPUBLIKA.CO.ID,BANDUNG---- Wabah corona virus atau Covid-19 di Cina membuat impor bahan dan perlengkapan dekorasi acara serta pernikahan di Indonesia terhenti. Padahal, menurut Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Jasa Dekorasi Indonesia (Aspedi), Nanang Khusnaini, sekitar 60 persen perlengkapan dan bahan dekorasi kegiatan diimpor dari negara tirai bambu tersebut.

Menurut Nanang, perputaran uang di usaha jasa event pernikahan di Indonesia saja, mencapai Rp 18 triliun per tahun. Dekorasi mengambil bagian antara 30 sampai 50 persen dari angka tersebut.

"Saat ini memang sekitar 60 persen kebutuhan properti dekorasi kita masih ketergantungan terhadap impor China. Memang dari segi variatifnya, produk China ini banyak banget yang belum terpikirkan pengrajin lokal dan harganya pun luar biasa terjangkau," ujar Nanang kepada wartawan di Bandung, Senin (24/2).

Nanang mengakui, sejak awal tahun ini, para pengusaha dekorasi kesulitan mendapat bahan-bahan dekorasi tersebut. Khususnya untuk kegiatan pernikahan, acara resmi, sampai gathering.

"Sampai sekarang masih sangat terganggu. Selain properti itu, pemakaian bunga segar kita masih banyak yang impor dari China. Banyak varietas bunga yang belum bisa ditanam di sini. Akhirnya banyak barang yang tidak bisa datang," paparnya.

Sementara menurut Ketua DPW Aspedi, Buwana Oejeng Soewargana, selain bunga segar, dekorator pun banyak yang mendatangkan lampu, styrofoam, panel, oasis bunga, dan properti lainnya dari China. Namun sisi positifnya setelah impor terhambat, para pengusaha dekorasi mulai melirik produk lokal walau lebih mahal.

"Supaya bisnis tetap berjalan, dekorator mulai lirik produk lokal. Ini kesempatan para petani bunga lokal di Berastagi, Lembang, Cipanas, dan Malang, mulai menanam bunga lain selain tanaman lokal," kata Buwana.

Buwana mengatakan di Jawa Barat sendiri, para pendekor mulai melirik keramik Plered di Purwakarta, terarium dari Cianjur, dan kerajinan rotan dari Cirebon. Padahal sebelumnya, mereka menggunakan bahan plastik dari Cina.

"Memang barang impor bagaimanapun lebih murah. Tapi saat kondisi ini, kita tidak bisa berbuat apa-apa. Kontrak sudah diteken dan kerjaan harus segera dilaksanakan," katanya.

Menurutnya, penggunaan barang dalam negeri untuk memberdayakan pengusaha lokal dalam menyediakan perlengkapan dekorasi inilah, yang akan menjadi salah satu tema hangat yang dibahas dalam Rapat Kerja Nasional VI Aspedi El Royale Hotel Kota Bandung pada 25 sampai 27 Februari 2020. Kegiatan ini akan dihadiri 450 pengusaha dekorasi atau dekorator se-Indonesia. 

"Di sini ada talkshow dan seminar untuk membahas penggunaan materi lokal untuk dekorasi, pelatihan, public speaking, dan sharing pengalaman dekorator kelas dunia dan nasional," katanya. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA