Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

BCA Optimistis Sektor Properti Komersial Masih Menjanjikan

Senin 24 Feb 2020 11:32 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolanda

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk Jahja Setiaatmadja (empat kiri) bersama jajaran direksi dan komisaris BCA memberikan keterangan mengenai laporan keuangan full year 2019 di Jakarta, Kamis (20/2). PT Bank Central Asia Tbk berupaya mendorong bisnis properti komersial, seperti pergudangan dan perkantoran.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk Jahja Setiaatmadja (empat kiri) bersama jajaran direksi dan komisaris BCA memberikan keterangan mengenai laporan keuangan full year 2019 di Jakarta, Kamis (20/2). PT Bank Central Asia Tbk berupaya mendorong bisnis properti komersial, seperti pergudangan dan perkantoran.

Foto: Republika/Prayogi
BCA optimistis tahun ini bisa menggarap sektor pergudangan dan perkantoran.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Bank Central Asia Tbk berupaya mendorong bisnis properti komersial, seperti pergudangan dan perkantoran. Tercatat sektor tersebut mampu menyalurkan kredit sebesar Rp 1,2 triliun pada 2019.

Executive Vice President Commercial Business & SME BCA Liston Nainggolan mengatakan skema pemberian kredit investasi untuk pemilikan properti komersial diberikan dengan kondisi bangunan belum selesai dibangun atau indent.

"Sekaligus kondisi sertifikat masih induk atas nama developer atau belum dipecah ke atas nama customer," ujarnya kepada wartawan Ahad (24/2) malam.

Baca Juga

Menurutnya perusahaan telah mempelajari sektor properti komersial sejak tahun lalu. Liston melihat pada tahun ini, banyak nasabah yang membutuhkan pembiayaan dan developer ikut bekerja sama untuk mengembangkan.

Pameran perayaan hari jadi BCA tahun ini, bunga yang ditawarkan pun dinilai menarik. Untuk 1-2 tahun bunga yang ditawarkan 7,63 persen, lalu untuk tiga tahun bunga yang ditawarkan 8,63 persen.

"Tapi di luar itu dari pihak developer kadang mereka memberikan tambahan spesial diskon lagi 3 sampai 5 persen dan penawaran menarik lainnya," ujar Liston.

Pada tahun ini, Liston optimistis, sektor yang menggarap sebagian besar pergudangan, rukan dan perkantoran itu akan melebihi angka pencapaian tahun sebelumnya.

"Kami tetap optimistis untuk memenuhi kebutuhan bisnis nasabah baik individu maupun organisasi antara lain untuk perluasan usaha nasabah," ucapnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA