Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

OVO: Minat Investasi di Startup Masih Tinggi

Kamis 20 Feb 2020 08:36 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Nidia Zuraya

Ilustrasi Startup

Ilustrasi Startup

Foto: Pixabay
Potensi bisnis startup sektor pembayaran digital di Indonesia masih besar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden komisaris PT Visionet Internasional (OVO), Mirza Adityaswara, mengatakan minat investasi di industri perusahaan rintisan atau startup di sektor pembayaran digital masih sangat tinggi. Pasalnya, potensi industri ini untuk tumbuh juga sangat besar.

"Saya kira animo masih besar sekali. Investor yang ingin membantu pendanaan untuk berkembangnya digital payment juga masih sangat banyak," kata Mirza di Jakarta, Rabu (19/2).

Menurut Mirza, potensi besar itu khususnya terlihat di negara-negara Asia Tenggara, terutama Indonesia. Dari sisi perilaku, masyarakat Asia Tenggara terbilang yang paling sering mengakses ponsel pintar dibanding masyarakat Amerika dan Eropa.

Tingginya aksesibilitas tersebut membuat frekuensi penggunaan berbagai aplikasi juga tinggi, termasuk aplikasi uang elektronik untuk pembayaran digital. Mirza menilai industri nantinya ini akan tumbuh mengikuti industri lainnya seperti peer-to-peer lending atau pun crowdfunding.

Mirza mengakui, untuk mencatatkan keuntungan di industri ini memang masih perlu waktu. Namun hal itu tidak akan menyurutkan minta investor untuk masuk ke startup pembayaran digital.

"Asalkan investor yakin bahwa bisnis modelnya sustainable supaya beberapa tahun kedepan bisa profit," terang Mirza.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA