Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Desember 2019, Neraca Perdagangan Sektor Pertanian Surplus

Rabu 19 Feb 2020 17:35 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menunjukkan produk tepung kelapa pada pelepasan ekspor komoditas pertanian Gorontalo di Tibawa, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Rabu (5/2/2020).

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menunjukkan produk tepung kelapa pada pelepasan ekspor komoditas pertanian Gorontalo di Tibawa, Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Rabu (5/2/2020).

Foto: Antara/Adiwinata Solihin
Salah satu program utama Kementan adalah ekspor dan sebisa mungkin menahan impor

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ekspor produk pertanian pada periode November dan Desember 2019 mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Badan Pusat Statistik (BPS) merilis bahwa volume dan nilai ekspor produk pertanian selama November-Desember 2019 meningkat masing-masing 8,66 persen dan 10,90 persen dibandingkan pada periode November-Desember 2018 (YoY), yaitu dari 7,73 juta ton menjadi 8,40 juta ton dan dari 4,67 miliar dolar AS menjadi 5,18 miliar dolar AS.

Menurut BPS, peningkatan volume dan nilai ekspor pertanian tersebut juga dibarengi dengan meningkatnya neraca perdagangan atau balance of trade (BoT) pada periode tersebut, yaitu naik 34,72 persen dibanding tahun 2018, yaitu dari 1,44 miliar dolar AS menjadi 1,95 miliar dolar AS. Sementara BoT peroduk pertanian juga mengalami surplus yang cukup tajam pada Desember 2019, yaitu 24,52 persen terhadap November 2019, dan meningkat 61,45 persen terhadap Oktober 2019.

Sejalan dengan kinerja neraca perdagangan ini dan program prioritas mendongkrak volume ekspor komoditas pertanian, Menteri Pertanian, Syahrul Yasin limpo mengungkapkan salah satu program utama Kementan saat ini adalah mengutamakan ekspor dan sebisa mungkin menahan impor pangan dan produk pertanian dari luar.
“Keberhasilan program peningkatan ekspor pertanan ini dapat dilihat dari balance trade pertanian yang cenderung positif pada 2019, “ ujar Syahrul di Jakarta, Rabu (19/2).

Mentan menjelaskan hasil kinerja ekspor yang dirilis oleh BPS ini membuktikan bahwa esensi peran negara dalam memajukan kesejahteraan rakyat terwujud. "Negara berhasil memfasilitasi ekspor komoditas lokal dan memproteksi terjadinya impor," tuturnya.

Kepala Pusat Data dan Sistem Informatika, Kementerian Pertanian (Kementan), Ketut Kariyasa menambahkan peningkatan ekspor dan surplus perdagangan produk pertanian dalam kurun waktu November – Desember 2019 tentunya tidak terlepas dari dorongan kuat Kementan dibawah Mentan, SYL. Yakni menggerakan ekspor produk pertanian, salah satunya melalui peningkatan produksi dan Gerakan Tiga Kali Lipat Eskpor (Gratieks).

"Sesuai arahan Presiden Joko Widodo ekspor dan investasi merupakan motor penggerak pertumbuhan ekonomi nasional, sehingga harus ditangani secara serius," ujarnya. Atas dasar itu, Kementan tengah membuat terobosan baru dalam mendorong peningkatan ekspor produk pertanian melalui Gratieks.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA