Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Monday, 13 Sya'ban 1441 / 06 April 2020

Disdukcapil Tangsel Cetak 75 Ribu KTP-El

Rabu 19 Feb 2020 15:55 WIB

Rep: Abdurrahman Rabbani/ Red: Andi Nur Aminah

KTP Elektronik

KTP Elektronik

Foto: ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
Sejak awal Februari Disdukcapil telah mencetak kurang lebih 40 ribu lembar KTP-el.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG SELATAN -- Dinas Pendudukan dan Pencatatan Sipil (Disdukcapil) Kota Tangerang Selatan (Tangsel) akan mencetak 75 ribu KTP-el hingga akhir Februari. Diperkirakan 75 ribu warga Tangerang Selatan (Tangsel) hingga saat ini masih menggunakan Surat Keterangan (Suket) pengganti KTP-el.

Baca Juga

"Karena kan sebelumnya ada sekitar 75 ribu warga yang masih memegang suket (surat keterangan pembuatan KTP-el). Nah, kita akan selesaikan hingga akhir bulan lah, 29 Februari ya," jelas Dedi saat dihubungi, Rabu (19/2).

Dia melanjutkan, sejak awal Februari Disdukcapil telah mencetak kurang lebih 40 ribu lembar KTP-el. Namun, dia mengatakan angka tersebut kemungkinan akan terus bertambah. “Target ya untuk hari ini, kita akan menyelesaikan progres pembuatan KTP-el hingga 60 persen. Ya, insya Allah hari ini sampai malam bisa sekitar 50 ribu lembar," kata Dedi.

Dedi melanjutkan, setelah pencetakan 75 ribu KTP-el, diharapkan awal Maret nanti tidak ada lagi warga Tangsel yang masih memegang suket. “Seluruh kebutuhan KTP-el akan terpenuhi, termasuk untuk kebutuhan dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kota Tangsel 2020,” jelasnya.

Diketahui, Pilkada Kota Tangsel akan dilaksanakan pada bulan September 2020. Dengan demikian, persiapan dilakukan oleh Disdukcapil dari jauh-jauh hari, termasuk penggantian suket dengan KTP-el. “Artinya, untuk pemilih enggak ada lagi kendala, berarti sudah ada KTP-el. Jadi, aman jelang Pilkada September nanti, kan Maret sudah tidak ada yang memegang suket," ungkap Dedi.

Sebelumnya, pada bulan Januari 2020, Disdukcapil memiliki sekitar 10.700 keping blangko. Jumlah tersebut masih jauh dari jumlah pemohon KTP-El yang selama ini menggunakan surat keterangan (suket). Namun saat ini blangko yang tersedia sudah memenuhi kuota permintaan masyarakat, sekitar 75 ribu. “Secara bertahap bantuan dari Kemendagri waktu bulan lalu sampai saat ini terus dikirimkan, tentu buat pemenuhan permintaan KTP-el masyarakat,” ucap Dedi.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA