Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Thursday, 15 Jumadil Akhir 1442 / 28 January 2021

Tahanan Rutan Kabanjahe Sumut Segera Dikembalikan

Senin 17 Feb 2020 21:40 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Petugas gabungan menggiring narapidana pascakerusuhan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas II B Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara, Rabu (12/2/2020).

Petugas gabungan menggiring narapidana pascakerusuhan di Rumah Tahanan Negara (Rutan) Kelas II B Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara, Rabu (12/2/2020).

Foto: HASAN/ANTARA FOTO
Fasilitas yang rusak pascakerusuhan di Rutan Kabanjahe adalah bagian perkantoran.

REPUBLIKA.CO.ID,MEDAN -- Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Sumut Sutrisman mengatakan pihaknya segera mengembalikan tahanan yang dipindahkan pascakerusuhan di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara.

"Jika besok dapur itu sudah bisa hidup memasak, ya, besok. Kalau ternyata sore ini sudah oke, mungkin malam ini. Jadi, prinsip kamar itu sudah siap," kata Sutrisman kepada wartawan usai pertemuan di Kantor Ombudsman Perwakilan Sumatera Utara Senin (17/2).

Tahanan yang dikembalikan ke Rutan Kabanjahe adalah tahanan yang masih berstatus sebagai tahanan atau masih menjalani proses peradilan. "Yang tinggal di Rutan Kabanjahe adalah warga binaan yang statusnya masih tahanan yang sedang dalam proses peradilan, semua yang putus kami kirim ke luar," ujarnya. Untuk kondisi Rutan Kabanjahe, kata Sutrisman, dalam keadaan baik.

Adapun fasilitas yang rusak pascakerusuhan adalah bagian perkantoran."Yang terbakar hanya perkantoran. Kalau ruang hunian, itu utuh. Posisinya sudah siap huni, sudah dibersihkan, sudah dicat ulang dan sedikit lagi saat ini pembuatan dapur darurat. Kalau soal perkantoran nanti dipindah ke rumah dinas," ujarnya.

Sebelumnya, peristiwa kericuhan yang disertai pembakaran dan perusakan oleh napi ini terjadi di Rumah Tahanan (Rutan) Kelas II B Kabanjahe, Kabupaten Karo, Sumatera Utara, Rabu sekitar pukul 12.00 WIB.Dalam peristiwa tersebut, tidak ada korban jiwa. Namun, sebanyak 410 narapidana terpaksa dievakuasi.Dari total narapidana, sebanyak 218 dipindahkan ke Polres Tanah Karo, sementara sisanya dipindahkan ke beberapa lapas di Sumut.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA