Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Thursday, 9 Sya'ban 1441 / 02 April 2020

Perburuan Buaya Berkalung Ban Masih Berlanjut

Senin 17 Feb 2020 12:50 WIB

Red: Ani Nursalikah

Perburuan Buaya Berkalung Ban Masih Berlanjut. Seekor buaya liar yang terjerat ban sepeda motor berjemur di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Ahad (9/2/2020).

Perburuan Buaya Berkalung Ban Masih Berlanjut. Seekor buaya liar yang terjerat ban sepeda motor berjemur di Sungai Palu, Sulawesi Tengah, Ahad (9/2/2020).

Foto: Antara/Mohamad Hamzah
Tim kesulitan menangkap buaya berkalung ban karena banyak warga menonton.

REPUBLIKA.CO.ID, PALU -- Tim satgas khusus yang dibentuk Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan yang beranggotakan sejumlah personel dari BKSDA Provinsi Sulawesi Tengah, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), Polairud Polda Sulteng, dan dibantu dua ahli buaya dari Australia terus melanjutkan perburuan seekor buaya liar berkalung ban di Sungai Palu.

"Kami tetap memburu sampai buaya itu berhasil ditangkap," kata Ketua Tim Satgas BKSDA Sulteng, Haruna, Senin (17/2).

Haruna yang sebelumnya sempat mengabdi di Balai Besar Taman Nasional (TNLL) selama beberapa tahun tersebut mengatakan sebenarnya, buaya berkalung ban yang diburu beberapa hari terakhir ini, pada Ahad dini hari nyaris tertangkap. Buaya tersebut lepas dari jeratan dan upaya untuk kembali menangkapnya terus dilakukan.

"Kita baru akan hentikan pencarian sampai buaya yang menjadi target operasi itu bisa ditangkap," kata dia.

Baca Juga

photo
Warga negara Australia, Matthew Nicolas Wright (kiri) dan Chris Wilson (kanan) memantau lokasi kemunculan seekor buaya liar yang terjerat ban sepeda motor di Sungai Palu di Palu, Sulawesi Tengah, Selasa (11/2/2020).

Penangkapan buaya liar di Sungai Palu semata-mata hanya untuk melepaskan ban motor yang terlilit di leher buaya. Semakin lama, kata Haruna, buaya itu semakin besar dan jika ban dilehernya tidak dilepaskan, tidak menutup kemungkinan buaya liar tersebut mati.

Karena itu, tim satgas bersama dua ahli buaya dari Australia terus berupaya keras segera menangkapnya dan mengeluarkan ban yang ada di leharnya. Setelah ban berhasil dilepas, buaya akan dikembalikan ke habitatnya. "Target kita melepaskan ban dan sesudah itu akan dilepaskan kembali ke Sungai Palu," kata Haruna.

Dia mengaku kesulitan menangkap buaya karena warga yang menyaksikan cukup banyak. Setiap hari, ribuan warga Kota Palu, bahkan ada juga dari luar kota yang datang hanya untuk melihat proses penangkapan buaya berkalung ban. Buaya tersebut sudah hampir dua pekan terakhir ini menjadi target tim satgas BKSDA.

Untuk segera menangkap buaya itu, tim telah memasang beberapa alat penangkap yang disebar di sejumlah titik target di sepanjang Sungai Palu. Salah satu titik yang menjadi target dan telah dipasang perangkap adalah di sekitar jembatan II Palu. Sejak pagi sampai malam hari, titik target operasi penangkapan buaya di jembatan II Palu dipadati warga.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA