Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Sunday, 15 Syawwal 1441 / 07 June 2020

Pakar IT: Optimalisasi AWR Ciptakan Pengelolaan Smart Farm

Sabtu 15 Feb 2020 16:50 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Pakar teknologi informatika sekaligus mantan rektor Institut Perbanas, Marsudi Wahyu Kisworo di Jakarta, Jumat (14/2).

Pakar teknologi informatika sekaligus mantan rektor Institut Perbanas, Marsudi Wahyu Kisworo di Jakarta, Jumat (14/2).

Foto: Dokumentasi Humas Kementan
Smart Farm dapat meningkatkan kualitas maupun kuantitas produksi industri pertanian.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Teknologi Agriculture War Room (AWR) saat ini dinilai perlu dimanfaatkan serta digunakan dalam mempengaruhi bentuk pengelolaan pertanian Indonesia yang 'smart farming'. Di mana teknologi tersebut dapat meningkatkan kualitas maupun kuantitas produksi dalam industri pertanian dengan adanya big data, machine learning, dan Internet of Things.

Pernyataan itu disampaikan pakar teknologi informatika sekaligus mantan rektor Institut Perbanas, Marsudi Wahyu Kisworo diJakarta, Jumat (14/2). "Zaman revolusi industri 4.0 kini, semua bisa direkayasa teknologi. Tidak lagi manual, misalnya sektor pertanian hanya tergantung pada kondisi alam," ujar dia.

Menurut Marsudi, manfaat dari 'smart farming AWR' itu tampak pada tersusunnya data pertanian yang valid. Sehingga laporan perkembangan diterima berbasis data.

"Smart farming itu tercipta dari bagaimana keadaan pertanian, pangan kita, lahan sawah yang ada, dapat terpantau cepat berdasarkan data. Bukan lagi klaim atau melihat alam," ucap Marsudi.

Menurut Marsudi dengan AWR mulai dirintis bakal menarik minat generasi milenial menekuni pertanian sebab telah beradaptasi dengan modernisasi zaman. Di samping itu, Kementerian Pertanian (Kementan) juga saat ini melakukan optimalisasi AWR. Menteri Pertanian(Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan hal itu guna mendukung percepatan pembangunan pertanian lima tahun ke depan.

"Ini langkah kami untuk meng-update data pertanian. Semua potensi bisa kita lihat dari sini," kata Mentan Syahrul.

Syahrul menjelaskan, AWR berisi himpunan data mengenai produksi pangan, stok pupuk subsidi, luas lahan sawah, masa panen dan lainnya yang dapat tersaji cepat dan setiap waktu. "Melalui penggunaan AWR diharapkan dapat menjadi jembatan informasi antara pemerintah dan pelaku pertanian di lapangan," ucap dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA