Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Tuesday, 7 Sya'ban 1441 / 31 March 2020

Pertemuan Boris Johnson dan Donald Trump Ditunda

Jumat 14 Feb 2020 12:00 WIB

Red: Nur Aini

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson

Foto: AP Photo/Matt Dunham
Penundaan pertemuan Boris Johnson dan Donald Trump mengancam perundingan perdagangan.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menunda lawatannya ke Amerika Serikat untuk bertemu Presiden Donald Trump agar bisa memusatkan perhatiannya pada penanganan agenda di dalam negeri. Hal itu dilaporkan surat kabar Sun, Kamis (13/2) malam.

Baca Juga

Keputusan penundaan kunjungan itu akan menjadi pukulan baru hubungan antara kedua sekutu dekat itu, yang bersiap-siap merundingkan kesepakatan perdagangan. Inggris mengharapkan kesepakatan itu menjadi pencapaian terbesar dari pemisahannya dengan Uni Eropa.

Kedua negara terpecah dalam beberapa masalah, termasuk keputusan Inggris mengizinkan perusahaan telekomunikasi China Huawei (HWT.UL) menjalankan peranan terbatas dalam jaringan telepon selulernya. Inggris dan AS juga berbeda pendapat menyangkut pengajuan pajak layanan digital serta perjanjian nuklir Iran.

Johnson sebelumnya direncanakan berkunjung ke Washington pada awal tahun ini. Sekarang, rencana tersebut sudah ditunda hingga Juni saat pertemuan puncak G7 dijadwalkan berlangsung, bunyi laporan surat kabar tersebut. Downing Street belum memberikan komentar.

Tanggal kunjungan Johnson ke Washington belum pernah dipastikan, menurut seorang pejabat Inggris. Salah satu ketegangan terbesar antara kedua negara muncul ke permukaan bulan lalu setelah Inggris memberi Huawei peran terbatas dalam jaringan seluler 5G Inggris. Keputusan itu membuat membuat Amerika Serikat frustrasi dalam melancarkan upaya global untuk mengucilkan perusahaan komunikasi generasi baru itu di negara-negara Barat.

Kedua negara sekutu juga semakin berselisih atas pajak layanan digital yang direncanakan Inggris, juga ancaman pemerintah AS untuk memperluas tarif komoditas serta soal nasib kesepakatan nuklir Iran. Dalam semua permasalahan itu, Inggris lebih punya ikatan dengan negara-negara Eropa.

Media Inggris pada akhir Desember melaporkan bahwa Trump sudah mengundang Johnson untuk mengunjunginya Gedung Putih tahun ini. Trump mengatakan Inggris dan Amerika Serikat sekarang bebas untuk melakukan kesepakatan perdagangan baru "besar-besaran" pasca-Brexit. Kemungkinan perjalanan dagang ke Australia dan Selandia Baru oleh Johnson juga telah dibatalkan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA