Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

TNI Lakukan Kajian Matang Sebelum Evakuasi Helikopter M-17

Senin 10 Feb 2020 20:45 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro / Red: Nashih Nashrullah

Lokasi penemuan puing helikopter MI-17 di Pegunungan Mandala, Distrik Oksop, Pegunungan Bintang, Papua.

Lokasi penemuan puing helikopter MI-17 di Pegunungan Mandala, Distrik Oksop, Pegunungan Bintang, Papua.

Foto: Dok Pendam XVII Cenderawasih
Hingga saat ini belum ada informasi matang terkait informasi M-17.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – TNI masih melakukan pematangan informasi mengenai dugaan penemuan helikopter MI-17 bernomor registrasi HA 5138 yang dinyatakan hilang kontak pertengahan 2019. 

Baca Juga

Panglima Komando Daerah Militer (Pangdam) XVII/Cenderawasih meninjau langsung ke daerah Oksibil, Pegunungan Bintang, Papua.

"Mengumpulkan informasi. Pokoknya kita cari semua keterangan yang kita anggap penting, ya geografisnya, penduduknya, dan sebagainya," ujar Wakapendam XVII/Cenderawasih, Letkol Inf Dax Sianturi, melalui sambungan telepon, Senin (10/2).

Ketika dihubungi, Dax mengaku tengah berada di Oksibil bersama dengan Pangdam XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Herman Asaribab untuk mengumpulkan informasi tersebut. 

Dia di sana bersama dengan tim kecil untuk menggali informasi tentang dugaan penemuan puing helikopter MI-17 yang hilang pada Juni 2019 lalu itu.

"Kita masih di Oksibil untuk memastikan semuanya apakah informasi yang beredar itu atau tidak. Karena sampai sekarang kan belum ada sumber yang bisa dikonfirmasi," jelas dia.

Kabar penemuan bangkai helikopter itu mencuat pada Rabu (4/2) lalu. Setelah mendengar informasi tersebut, Pangdam XVII/Cenderawasih memerintahkan satuan TNI kewilayahan terdekat untuk memperoleh segala keterangan yang diperlukan dari masyarakat Distrik Oksop untuk memastikan kebenaran  informasi tersebut.

Dax beberapa waktu lalu menjelaskan, sembari menunggu kepastian tentang informasi tersebut, Kodam XVII/Cenderawasih akan berkoordinasi dengan Lanud Silas Papare, Polda Papua, Kantor Badan SAR Nasional wilayah Papua dan Pemerintah Kabupaten Pegunungan Bintang. Itu dilakukan agar semua pihak dapat menyiapkan personel dan materiil yang mereka miliki.

"Untuk menyiapkan personel dan materiil yang diperlukan sebagai langkah proaktif guna mempersiapkan upaya evakuasi  pada kesempatan pertama," terangnya.

Helikopter dengan nomor registrasi HA-5138 milik TNI AD hilang kontak pada Jumat (28/6/2019) dengan membawa tujuh kru dan lima penumpang. Mereka adalah prajurit 725/WRG yang melakukan pergantian tugas.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA