Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Saturday, 4 Sya'ban 1441 / 28 March 2020

Yusril Siap Bantu Bank Muamalat

Rabu 05 Feb 2020 20:11 WIB

Rep: Lida Puspaningtyas/ Red: Muhammad Hafil

Yusril Siap Bantu Bank Muamalat. Foto: Yusril Ihza Mahendra

Yusril Siap Bantu Bank Muamalat. Foto: Yusril Ihza Mahendra

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Yusril resmi menjadi pengacara Bank Muamalat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yusril Ihza Mahendra resmi menjadi pengacara Bank Muamalat Indonesia. Ia menyampaikan akan berusaha menyelesaikan segala aspek hukum dalam dua tahun kedepan.

"Saya dengan senang hati bergabung dengan sukarela, dan membantu kebutuhan Bank Muamalat terkait aspek hukum," kata dia dalam konferensi pers di Muamalat Tower, Jakarta, Rabu (5/2).

Ia berkomitmen untuk ikut membantu bank syariah pertama di Indonesia ini kembali sehat dan berkembang pesat. Yusril juga menyinggung tugasnya untuk membantu memuluskan jalan akuisisi oleh Al Falah pimpinan Ilham Habibie.

Ia mengaku turut bahagia ketika Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengumumkan masuknya Al Falah sebagai investor yang dinanti-nanti Bank Muamalat. Ia meyakini dana yang dipersiapkan cukup besar sehingga bisa membantu permasalah modal yang dihadapi saat ini.

"Setelah kemarin kepentingan dengan OJK yang cukup alot dan lama, hampir kita ambil satu langkah hukum, tapi akhirnya bisa diselesaikan dengan baik," katanya.

Untuk jangka pendek, ia akan mulai mendetailkan kebutuhan untuk persetujuan OJK. Sehingga Al Falah bisa masuk dengan mulus tanpa halangan dan disambut oleh para pemegang saham.

Sementara, terkait permasalahan dengan nasabah terkait pembiayaan macaet, Yusril akan melakukan pendekatan perundingan. Namun penyelesaiannya akan tergantung dari tingkat persoalan dan itikad baik nasabah.

Ia mengatakan sebenarnya ada debitur yang mampu untuk menyelesaikan persoalan pembiayaan namun sengaja memperlambat atau bahkan tidak mau membayar. Itikad baik nasabah akan disambut baik oleh Bank Muamalat.

"Ini jadi hambatan besar bagi Bank Muamalat untuk berkembang," katanya.

Yusril akan mengkaji ulang seluruh persoalan dengan nasabah dan mencari solusi terbaik. Ia mengaku tidak ingin mencari nasabah baru karena komitmennya sebagai problem solver. Sejumlah proses yang akan ditempuh bisa melalui perundingan, imbauan, hingga somasi.

Sedapat mungkin, Yusril mengajak nasabah untuk bersama membantu kembali menyehatkan Bank Muamalat. Ia berharap dalam kurun waktu dua tahun depan semua persoalan hukum bisa diselesaikan sebaik-baiknya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA