Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Sunday, 8 Syawwal 1441 / 31 May 2020

Syair Pemicu Tangis Nabi Muhammad dan Kisah di Baliknya

Selasa 04 Feb 2020 06:30 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Nabi Muhammad SAW menangis mendengar syair ayan untuk sang anak. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Nabi Muhammad SAW menangis mendengar syair ayan untuk sang anak. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Nabi Muhammad SAW menangis mendengar syair ayan untuk sang anak.

REPUBLIKA.CO.ID,  Seorang lelaki mendatangi Rasulullah SAW mengadukan bahwa ayahnya telah mencuri hartanya. Rasulullah kemudian bertanya kepadanya, ''Pergilah dan datanglah kemari bersama ayahmu.''

Baca Juga

Ketika lelaki tadi pergi, Malaikat Jibril datang menemui Rasulullah dan bersabda, ''Wahai Muhammad, Tuhanmu mengucapkan salam kepadamu dan berfirman, 'Jika orang tua anak tersebut tiba, maka tanyakanlah apa yang telah dia ucapkan dalam hatinya yang tidak terdengar oleh kedua telinganya'.'' Setelah berkata demikian, Malaikat Jibril pergi. Tidak lama kemudian, lelaki tadi datang bersama ayahnya. Nabi SAW kemudian bertanya kepada ayah lelaki tadi, katanya, ''Mengapa anakmu mengadu bahwa engkau mencuri hartanya?''

''Ya Rasulullah, tanyakanlah kepadanya, harta itu aku dermakan kepada siapa; kepada salah seorang bibinya atau untuk diriku sendiri?'' jawab ayah lelaki tadi. ''Perkenankanlah aku untuk tidak membahas hal ini, tetapi ceritakanlah kepadaku apa yang kau ucapkan dalam hatimu yang tidak didengar oleh kedua telingamu?'' tanya Rasulullah sebagaimana yang diajarkan Malaikat Jibril sebelumnya.

''Demi Allah wahai Rasulullah, Allah selalu membuat kami semakin yakin kepadamu. Aku memang telah mengucapkan sesuatu dalam hatiku yang tidak didengar oleh kedua telingaku,'' jawabnya.

''Sampaikanlah, aku akan mendengarkannya,'' jawab Nabi SAW.

Tidak diduga, ternyata ayah lelaki tadi kemudian membacakan sebuah syair yang bagus yang ditujukan kepada sang anak buah hatinya:

Ketika engkau lahir, aku memberimu makan

Dan ketika engkau tumbuh dewasa, aku selalu menjagamu

Engkau diberi minum dari jerih payahku

Jika malam hari engkau sakit

Maka, sepanjang malam aku tidak tidur

Bergadang memikirkan penyakitmu

hingga tubuhku sempoyongan karena kantuk

Seakan-akan aku yang sakit, bukan kau

Air mataku pun mengalir deras

Dan jiwaku khawatir kau akan mati

Padahal Dia tahu bahwa ajal akan tiba sesuai waktunya

Saat engkau mencapai usia yang tepat

Saat di mana kuharapkan dirimu

Kau balas diriku dengan kekejaman dan kekasaran

Seakan-akan engkau pemberi nikmat

Dan yang dermawan

Andai saja ketika tak dapat kaupenuhi hakku sebagai ayah

Kau perlakukan aku sebagai tetangga

Yang hidup berdampingan

Mendengar syair yang dibacakan ayah lelaki tadi, tidak terasa Rasulullah pun meneteskan air mata dan berkata kepada anak tersebut, ''Dirimu dan hartamu adalah milik ayahmu.''

Laki-laki itu pun tertunduk lesu dan merasa malu. Ia kini menyadari betapa besar curahan kasih sayang orang tuanya kepada dirinya. Karena kesadarannya telah terbuka, maka hartanya itu diikhlaskan kepada ayahnya. Dan, lelaki beserta orang tuanya pun akhirnya minta izin pergi meninggalkan Nabi SAW dengan perasaan damai.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA