Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Monday, 13 Safar 1443 / 20 September 2021

Ada 5.700 Komunitas Gay, DPRD Depok Usulkan Perda LGBT

Senin 03 Feb 2020 03:11 WIB

Rep: Rusdy Nurdiansyah/ Red: Nidia Zuraya

Aksi tolak LGBT di depan Kantor Wali Kota Depok, Jumat (31/1). Aksi ini mengecam Komnas HAM yang mendukung LGBT dan mendukung Wali Kota Depok untuk melarang kegiatan LGBT di Depok

Aksi tolak LGBT di depan Kantor Wali Kota Depok, Jumat (31/1). Aksi ini mengecam Komnas HAM yang mendukung LGBT dan mendukung Wali Kota Depok untuk melarang kegiatan LGBT di Depok

Foto: Republika/Rusdy Nurdiansyah
Wacana penyusunan raperda LGBT sudah disampaikan ke Pemkot Depok sejak Juli 2019

REPUBLIKA.CO.ID, DEPOK -- Ketua Komisi A DPRD Kota Depok, Hamzah mengatakan, sudah mendesak dibuat Peraturan Daerah (Perda) larangan lesbian, gay, biseksual, dan transgender (LGBT). Hal itu karena keberadaan komunitas LGBT sudah cukup memprihatinkan merusak tatanan kehidupan sosial kemasyarakatan di Kota Depok yang relijius.

"Berdasarkan data, ada 5.700 lebih komunitas LGBT di Kota Depok. Saat ini terus bertambah dan keberadaanya sudah cukup menganggu tatanan kehidupan sosial dan keagamaan," ujar Hamzah di Kota Depok, Ahad (2/2).

Menurut Hamzah, saat ini sudah mencapai 100 orang lebih yang terjangkit HIV karena hubungan sesama jenis. "Data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Depok dari 222 orang terkena HIV di Kota Depok, 140 lebihnya itu adalah orang yang melakukan hubungan sejenis. Jadi, kami rasa sangat penting dan perlu segera membentuk perda larangan LGBT," tegasnya.

Dia mengutarakan, wacana penyusunan raperda larangan LGBT ini sebetulnya sudah disampaikan kepada Pemkot Depok sejak Juli 2019. "Kami akan mengupayakan kembali agar perda ini bisa masuk program pembentukan rancangan peraturan daerah (Propemperda) Kota Depok 2020. Nanti Februari ini akan ada pengusulan rapat dengan para pengusul raperda-raperda, komisi A, B, C, D," jelas Hamzah.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA