Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Pria Diduga Meninggal di Tepi Jalan karena Virus Corona

Jumat 31 Jan 2020 13:34 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

Pria Diduga Meninggal di Tepi Jalan karena Virus Corona. Ilustrasi.

Pria Diduga Meninggal di Tepi Jalan karena Virus Corona. Ilustrasi.

Foto: chinatopix via AP
Di tepi jalan sepi, pria berambut abu-abu yang mengenakan masker wajah terbujur kaku

REPUBLIKA.CO.ID, WUHAN -- Tersebar foto yang mengungkapkan kengerian dari wabah virus Corona baru di kota Wuhan, China. Di tepi jalan sepi, pria berambut abu-abu yang mengenakan masker wajah terbujur kaku.

Dia membawa tas belanja plastik di satu tangan. Foto menunjukkan polisi dan staf medis dengan pengawasan ketat dan pakaian pelindung terlihat membawa pergi pria itu. Dia berada di trotoar jalan 0 kilometer Wuhan yang sangat sepi.

Di jalan yang biasanya ramai di Wuhan, hanya ada beberapa pejalan kaki. Tetapi mereka tidak berani mendekati pria yang terbujur kaku itu. Seperti dilansir laman Guardian, wartawan Agence France-Presse (AFP) melihat tubuh pria itu pada Kamis (30/1) pagi waktu setempat. Tak lama sebelum sebuah kendaraan tiba membawa petugas darurat.

Pria itu berbaring telentang di depan sebuah toko furnitur yang tutup. Staf medis mengenakan terusan biru dengan pelindung wajah dengan lembut menutup tubuhnya dengan selimut biru.

Kemudian ambulans pergi dan polisi menumpuk kardus untuk menyembunyikan tempat kejadian. Wartawan AFP kemudian tidak dapat melihat lagi bagaimana keadaan pria itu.

Wartawan AFP menghubungi polisi dan pejabat kesehatan setempat setelah kejadian itu, namun tak mendapatkan detail lanjut. Reaksi polisi dan petugas medis dengan pakaian lengkap pelindung membuat takut warga yang menyelimuti kota.

Seorang wanita yang berdiri dekat pria itu yakin bahwa pria itu meninggal karena virus. "Ini mengerikan. Sekarang ini banyak orang telah mati," katanya.

Pria yang diduga meninggal di jalan itu  berbaring di wilayah satu blok dari Rumah Sakit Nomor Enam Wuhan, salah satu pusat medis utama untuk merawat mereka yang memiliki gejala virus. Sebuah tim ahli forensik yang memeriksanya segera disemprot dengan desinfektan setelah melepaskan jas bahan berbahaya mereka.

Dalam dua jam wartawan AFP mengamati tempat itu, setidaknya 15 ambulans lewat. Pada akhirnya, sebuah van putih dengan jendela gelap tiba untuk mengambil pria itu.

Tubuh itu dimasukkan ke dalam tas bedah kuning dan dibawa ke dalam van dengan tandu. Staf medis segera mulai membersihkan tanah ketika van itu melaju pergi, membersihkan jalan-jalan tempat mayat itu dibaringkan.

Wuhan merupakan satu kota tempat pertama virus Corona baru merebak. Virus diyakini telah ditularkan dari hewan liar ke manusia di pasar kota Wuhan.

Per Jumat, 213 telah meninggal dunia karena virus ini dan menginfeksi ribuan orang lainnya di China. Sebanyak 159 kematian terjadi di kota Wuhan saja.

Dengan penyebaran virus ke negara-negara lain, Organisasi Kesehatan Dunia telah menyatakan krisis sebagai darurat kesehatan global. Pihak berwenang China juga telah mengisolasi Wuhan dan beberapa kota di Provinsi Hubei.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA