Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Antisipasi Turis Mancanegara Saat Cap Go Meh di Singkawang

Selasa 28 Jan 2020 15:16 WIB

Red: Ratna Puspita

Ilustrasi perayaan Cap Go Meh

Ilustrasi perayaan Cap Go Meh

Foto: ANTARA FOTO
Anggota DPR menyarankan antisipasi karena kedatangan turis, khususnya dari China.

REPUBLIKA.CO.ID, PONTIANAK -- Anggota Komisi IX DPR RI Alifudin mengimbau Pemprov Kalimantan Barat agar mengantisipasi kedatangan turis mancanegara, khususnya yang dari China. Sebab, sebentar lagi akan ada kegiatan besar di daerah itu, khususnya Cap Go Meh di Kota Singkawang.

Baca Juga

"Sampai hari ini pemerintah pusat belum menetapkan larangan terkait kedatangan turis dari China, dan kita ketahui bersama, sebentar lagi akan ada kegiatan perayaan Cap Go Meh. Nah Pemprov dan Pemkot harus benar-benar bisa mengantisipasi, agar wisman yang nantinya datang ke Kalbar bisa dijamin bebas dari virus corona," ujarnya di Pontianak, Selasa (28/1).

Selain di bandara, Alifudin juga mengingatkan jalur masuk wisman melalui jalur darat, perbatasan Entikong, dan perbatasan lainnya yang bisa dilewati siapa pun. "Kita berharap jangan sampai masuk ke Indonesia apalagi Kalbar, makanya kita memberikan masukkan untuk pemerintah selalu siaga dan waspada dijalur bandara dan lain-lain agar virus corona tidak masuk ke Indonesia, malah kalau mau kita bisa ikuti negara negara lain yang membuat aturan turis dari China dilarang masuk untuk sementara," kata dia.

Ia menambahkan pemerintah baik pusat maupun daerah harus meningkatkan kewaspadaan terkait virus corona. Anggota Komisi IX DPR RI yang membawahi bidang kesehatan ini meminta Menteri Kesehatan agar bisa segera koordinasi dengan daerah terkait penanganannya.

"Menurut saya ini sudah berbahaya, kita harus siaga dan pemerintah harus waspada terutama mengontrol warga China datang ke Indonesia melalui jalur bandara. Petugas pemerintah harus mengecek juga warga Indonesia yang wisata atau tinggal di China, agar semuanya bisa dicari solusinya," sebut dia.

Sebelumnya, Dinas Kesehatan Provinsi Kalbar telah mengeluarkan surat edaran untuk dinas kesehatan kabupaten/kota terkait dengan kesiapan dalam upaya pencegahan penyebaran penyakit Pneumonia dari negara Tiongkok ke Indonesia. Surat edaran yang ada sebagai tindaklanjut surat Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes, sebelumnya Nomor PM.04.02/111/43/2020 tanggal 5 Januari 2020.

Untuk langkah pencegahan seperti untuk dinas kesehatan provinsi dan kabupaten atau kota untuk melakukan pengamatan terhadap peningkatan kasus Pneumonia yang terjadi di wilayahnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA