Sabtu, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 Februari 2020

Sabtu, 28 Jumadil Akhir 1441 / 22 Februari 2020

Ghana dan Filipina Pasar Prospektif Alutsista Indonesia

Rabu 22 Jan 2020 15:08 WIB

Red: Ratna Puspita

Wakil Menteri Pertahanan Wahyu Sakti Trenggono

Wakil Menteri Pertahanan Wahyu Sakti Trenggono

Foto: Antara/Akbar Nugroho Gumay
Pameran alutsista dalam negeri, baik BUMN maupun swasta, digelar 22-23 Januari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Menteri Pertahanan Sakti Wahyu Trenggono menyebutkan Ghana dan Filipina merupakan negara yang prospektif untuk pangsa pasar alat utama sistem persenjataan (alutsista) buatan anak bangsa. "Salah satunya prospek yang sudah eksekusi, tapi akan lebih besar lagi itu Ghana, Afrika," katanya, saat meninjau pameran alutsista di Kantor Kementerian Pertahanan RI, Jakarta, Rabu (22/1).

Baca Juga

Pameran alutsista buatan dalam negeri, baik BUMN maupun swasta itu digelar bersamaan dengan Rapat Pimpinan Kemenhan yang berlangsung selama dua hari, yakni 22-23 Januari 2020. Untuk kawasan ASEAN, Trenggono menyebut Filipina merupakan salah satu negara yang sedang dijajaki untuk perluasan pangsa alutsista.

"Terus juga beberapa negara Afrika, kemudian yang berikutnya ASEAN itu Filipina," katanya, tanpa memerinci jumlah dan jenis alutsista yang dibeli oleh dua negara itu.

"Kalau Ghana itu produknya Pindad, Filipina itu juga Pindad. Iya, udah pasti. Kalau Filipina itu tank. Jumlahnya, saya nanti perlu cek," kata Trenggono.

Sebelumnya, Menteri Pertahanan Republik Ghana Dominic BA Nitiwul juga sudah bertemu dengan Menteri Pertahanan RI Prabowo Subianto, di Kantor Kemenhan, Jakarta, 21 November 2019. Menhan menyampaikan adanya kerja sama saling menguntungkan dengan sahabat manapun, termasuk dengan Ghana, salah satunya dalam hal produk-produk industri pertahanan.

Prabowo menyampaikan kepada Menhan Ghana terkait kemampuan yang dimiliki Industri pertahanan Indonesia diantaranya PT Pindad, PT PAL Indonesia, PT DI dan PT Len Industri. "Indonesia memandang negara-negara kawasan Afrika Barat termasuk Ghana sebagai negara penting dan dapat menjadi mitra bagi kerjasama produk-produk industri pertahanan Indonesia dan juga kerja sama pertahanan strategis lainnya," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA