Jumat, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 Februari 2020

Jumat, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 Februari 2020

Sultan Minta Masyarakat Waspada Penipuan Keraton Palsu

Senin 20 Jan 2020 22:17 WIB

Red: Indira Rezkisari

Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel (keempat kiri) memperlihatkan barang bukti kasus Keraton Agung Sejagat di Purworejo dengan dua tersangkanya, Totok Santosa (kelima kiri) dan Fanni Aminadia (ketiga kiri), saat konferensi pers di Mapolda Jateng, Semarang, Jawa Tengah, Rabu (15/1/2020).

Kapolda Jawa Tengah Irjen Pol Rycko Amelza Dahniel (keempat kiri) memperlihatkan barang bukti kasus Keraton Agung Sejagat di Purworejo dengan dua tersangkanya, Totok Santosa (kelima kiri) dan Fanni Aminadia (ketiga kiri), saat konferensi pers di Mapolda Jateng, Semarang, Jawa Tengah, Rabu (15/1/2020).

Foto: Antara/Immanuel Citra Senjaya
Sultan HB X sayangkan warganya jadi korban penipuan keraton palsu.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hamengku Buwono X meminta masyarakat waspada terhadap modus penipuan seperti Kerajaan Agung Sejagat di Desa Pogung Jurutengah, Purworejo, Jawa Tengah.

"Masyarakat hati-hati lah. Soalnya masyarakat kita kalau diiming-imingi, aduh susah," kata Sultan di Kompleks Kantor Kepatihan, Yogyakarta, Senin (20/1).

Sultan HB X menyayangkan beberapa warganya di Yogyakarta turut menjadi korban penipuan itu. Ia juga melontarkan sindiran mengapa mereka tidak bertanya dahulu kepadanya sebagai Raja Keraton Yogyakarta sebelum memutuskan percaya dan menjadi pengikut kerajaan fiktif di Purworejo itu.

"Ya keyakinannya begitu ya mau apa. Wong dulu mau jadi anggota (Kerajaan Agung Sejagat) ya 'ora takon aku' (tidak bertanya kepadaku) kok," kata Sultan sembari tertawa.

Sultan menilai masyarakat saat ini mudah diperdaya dengan beragam modus penipuan lantaran terlalu gampang mempercayai orang lain yang belum dikenal sebelumnya.

Menurut Sultan, bukan hanya penipuan semacam Kerajaan Agung Sejagat. Masyarakat selama ini juga gampang percaya dengan modus penipuan lainnya termasuk investasi abal-abal dengan iming-iming bunga yang tinggi.

"Bagaimana mewaspadai itu menjadi sesuatu yang penting. Masyarakat kita sangat mudah, sangat percaya pada orang lain, jadi ya susah. Belum tentu kenal saja dipercaya," kata dia.

Selain mudah percaya, menurut Sultan, masyarakat juga terlalu terbuka dengan siapa pun tanpa mampu menolak. Sehingga tidak mudah dimanfaatkan orang lain untuk melakukan penipuan.

"Tapi kan tidak bisa mengubah kebiasaan seperti itu, terus (menjadi) tertutup kan tidak bisa. Satu-satunya cara ya kita sendiri yang harus hati-hati," kata dia.




Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA