Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Monday, 6 Sya'ban 1441 / 30 March 2020

Emil Nilai Sunda Empire Dikarang-karang

Senin 20 Jan 2020 19:17 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Foto: Bayu Adji / Republika
masih banyak orang yang menjual romantisme sejarah untuk eksis.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jabar, Ridwan Kamil kembali angkat bicara terkait munculnya pihak yang mengklaim sebagai sebuah kerajaan Sunda Empire. Menurut Ridwan Kamil, Sunda Empire ini fenomena sosial di masyarakat yang harus dicermati. Karena, masih banyak orang yang menjual romantisme sejarah untuk melakukan eksistensinya.

Baca Juga

"Dan yang paling prihatin orang-orang yang memercayainya," ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil kepada wartawan, Senin (20/1).

Emil mengatakan, hal ini merupakan sebuah instropeksi bahwa kita harus bersemangat menyalurkan eksistensi hidup kita pada hal yang konkret. Serta, menjadi manusia cerdas bermanfaat bukan sekadar simbol yang tidak ada dan tidak eksis. "Bahkan saya duga dikarang-karang bukan sebuah kebenaran," katanya.

Karena, kata Emil, kalau yang namanya keraton yang sudah legal dalam sejarah tercatat pasti ikut ke dalam forum keraton nusantara yang ketuanya Pangeran Arif dari Cirebon. "Selama tidak bergabung di mereka saya duga itu mengarang saja," tegasnya. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA