Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Generasi Milenial Didorong Ciptakan Inovasi Bisnis EBT

Senin 20 Jan 2020 10:09 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Gita Amanda

Menteri ESDM Arifin Tasrif menilai generasi milenial  perlu turut serta dalam transformasi bisnis energi di masa mendatang termasuk penggunaan EBT. Foto energi terbarukan/ilustrasi.

Menteri ESDM Arifin Tasrif menilai generasi milenial perlu turut serta dalam transformasi bisnis energi di masa mendatang termasuk penggunaan EBT. Foto energi terbarukan/ilustrasi.

Foto: abc
Pemerintah sedang menggodok kebijakan baru mengenai tarif EBT small scale.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri ESDM Arifin Tasrif menilai generasi milenial  perlu turut serta dalam transformasi bisnis energi di masa mendatang. Arifin mendorong para generasi muda menguasai teknologi dan menciptakan inovasi Energi Baru Terbarukan (EBT).

 
"Cobalah inovasi apapun yang kecil selama itu bermanfaat bagi diri sendiri ataupun bermanfaat untuk masyarakat luas," ujar Arifin, Ahad (19/1) lalu.

Arifin mengungkapkan kerja sama yang dilakukan oleh Pemerintah Indonesia dengan Jepang menjadi salah satu bukti dukungan dalam mengembangkan bisnis EBT. "Jadi sekarang ini Indonesia khususnya dengan Jepang ada kerja sama bagaimana menerapkan teknologi-teknologi yang bisa menurunkan emisi dan itu mendapatkan dukungan. Ini bisa kita mulai dari pencipataan inovasi," jelasnya.

Dukungan lain adalah peluang masyarakat menciptakan sumber energi listrik sendiri. Pemerintah pun tengah menyiapkan aturan baru berupa Peraturan Presiden mengenai formula baru harga beli dari pembangkit listrik berbasis EBT yang akan menggunakan skema feed in tariff.

"Kita sekarang ini sedang menggodok kebijakan baru mengenai tarif EBT small scale sehingga bisa jadi daya tarik. Tujuannya nanti yang berpartisipasi bisa terbagi masyarakat kecil dan menengah," jelas Arifin.

Selama ini, ungkap Arifin, harga jual yang diterapkan sekian persen dari BPP (Biaya Pokok Penyediaan listrik) rata-rata. "Nanti kita per region, per jenis energi agar masyarakat setempat berpartisipasi membangun kemandirian," tandasnya.

Lebih lanjut, Arifin membuka kemungkinan swasta yang turut andil supaya tarif listrik terjangkau. Selain itu, Pemerintah melakukan komunikasi yang intens dengan Perusahaan Listrik Negara (PLN) supaya tetap menjalankan penugasan-penugasan dari Pemerintah di remote area. "Intinya, agar elektrifikasi 100 persen betul-betul dinikmati oleh masyarakat," ungkapnya.

Bagi Pemerintah, generasi milenial yang akan berbisnis EBT di daerah-daerah di luar Jawa, terutama di Timur Indonesia, tak perlu khawatir karena Pemerintah tidak akan lepas tangan begitu saja dengan memberikan tarif yang cukup memadai. "Asal teknologinya proven, cost-nya kompetitif, kita terbuka," Arifin menegaskan.

Kendati demikian, Pemerintah akan mengontrol semua izin pengusahaan listrik agar tidak terjadi penyimpangan dan terjadi pemerataan bisnis ekonomi. "Ke depannya kita memperhatikan izin-izin pengusahaan (listrik) ini agar jangan diperjualbelikan," tandas Arifin.

Merangkul milenial, Kementerian ESDM saat ini turut mendorong lahirnya startup Energi Terbarukan di seluruh Indonesia, salah satunya menggandeng New Energy Nexus Indonesia. Berfokus pada upaya inkubasi dan pengembangan manajerial startup Energi Terbarukan, pendampingan dilakukan agar startup dapat berkembang dan memberikan kontribusi optimal bagi capaian EBT nasional.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA