Jumat, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 Februari 2020

Jumat, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 Februari 2020

Bunuh Diri Siswi SMP 147 Jakarta yang Menyisakan Pertanyaan

Ahad 19 Jan 2020 18:44 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah / Red: Ratna Puspita

Ilustrasi Garis Polisi. Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Heri Purnomo menjelaskan saat ini polisi masih menggali informasi dari teman-teman SN, siswi SMP yang bunuh diri.

Ilustrasi Garis Polisi. Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Heri Purnomo menjelaskan saat ini polisi masih menggali informasi dari teman-teman SN, siswi SMP yang bunuh diri.

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Polisi juga akan meminta keterangan dari pihak keluarga dan sekolah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kasus dugaan bunuh diri siswi SMP Negeri 147 Jakarta berinisial SN ramai dibicarakan di media massa dan media sosial. Masyarakat bertanya-tanya perihal apa yang sebenarnya terjadi kepada siswi kelas VIII tersebut. 

Baca Juga

Pada Ahad (18/1), Republika mencoba menelusuri bagaimana peristiwa yang sebenarnya terjadi di SMP 147 Jakarta. Lokasi sekolah tersebut berada di Kecamatan Ciracas, Jakarta Timur. Sekolah tersebut berada di ujung gang yang tidak terlalu jauh dari jalan utama. 

Beberapa wartawan menunggu di depan pintu gerbang sekolah. Rupanya, mereka tidak diizinkan untuk masuk oleh penjaga sekolah saat itu. "Enggak bisa (masuk), mbak. Harus pakai izin," kata penjaga tersebut ketika ditanya apakah boleh meliput di dalam sekolah. 

Dilihat dari luar, SMP 147 Jakarta terlihat rapi dan bersih. Sekolah berlantai empat tersebut memiliki lapangan yang cukup besar. Beberapa mobil terlihat terparkir di lapangan tersebut. 

Sekitar pukul 12.30 WIB, terlihat beberapa mobil keluar masuk gerbang sekolah tersebut. Namun, wartawan yang menunggu masih tidak diizinkan untuk masuk meliput dengan alasan membutuhkan izin. 

Republika mencoba menghubungi keluarga korban melalui media sosial salah satu kakak SN. Namun, kakak SN tersebut tidak bersedia memberikan keterangan.

Dia mengatakan, sang ayah sudah dipanggil kepolisian dan menjelaskan kejadiannya. Ia meminta agar pihak polisi langsung yang menjelaskan bagaimana perkembangan kasus SN. 

Dihubungi secara terpisah, Kasat Reskrim Polres Jakarta Timur AKBP Heri Purnomo menjelaskan saat ini polisi masih menggali informasi dari teman-teman SN. Ia mengaku membutuhkan waktu yang cukup lama karena saksi-saksi kebanyakan adalah teman sekolah SN yang masih tergolong usia anak. 

"Kita masih dalami lagi. Tapi kan karena saksinya banyak dari teman-teman dia, otomatis kita nggak bisa barengan memeriksanya. Kita harus pelan-pelan ke teman-temannya ini," kata Heri, Ahad. 

Ia juga mengatakan, pihaknya sudah memanggil ayah SN namun masih sebatas pertanyaan awal yang singkat. Karena itu, kepolisian akan kembali memanggil keluarga SN untuk memberikan pertanyaan lebih mendalam. 

Pernyataan dari keluarga, kata Heri, masih sangat diperlukan. Selain itu, polisi juga akan meminta keterangan dari pihak keluarga dan sekolahan bersangkutan dengan perisitiwa yang terjadi pada SN.

"Kita dalami nanti posisinya, karena situasinya di sana sekolahan. Maka, kita harus hati-hati juga karena menyangkut anak, kan," kata Heri menegaskan. 

Peristiwa yang menewaskan SN itu terjadi pada Selasa (14/1). Diduga, SN melakukan percobaan bunuh diri pada sore hari. Namun, polisi masih mendalami apakah SN benar bunuh diri atau kecelakaan. 

SN melompat dari lantai empat sekolahnya dan menyebabkan dirinya terluka parah. Saat itu, sekolah membawa SN ke Rumah Sakit Polri Kramat Jati, Jakarta Timur dalam kondisi SN yang masih hidup. 

Dua hari kemudian, Heri menjelaskan, SN akhirnya tidak bisa bertahan dan meninggal dunia. "Kita dapat informasi itu, kita cek di lapangan. Kita butuh waktu memang," kata Heri menjelaskan. 

Pada awalnya, peristiwa tersebut dianggap sebagai sebuah kecelakaan. Namun, insiden tersebut dilaporkan ke polisi setelah SN meninggal.

Polisi pun menduga ada indikasi bunuh diri dalam insiden tersebut. Heri pun mengatakan, motif bunuh diri tersebut yang akan didalami lebih lanjut. 

Beredar pula informasi bahwa terjadi perundungan terhadap SN di sekolah. Namun, pihak sekolah membantah upaya bunuh diri tersebut. Kepala SMP 147 Jakarta Narsun menjelaskan setiap hari pihaknya melakukan pengawasan dan pembinaan untuk mencegah perundungan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA