Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Kamis, 3 Rajab 1441 / 27 Februari 2020

Belasan Titik Panas Karhutla Kepung Riau

Jumat 17 Jan 2020 18:49 WIB

Red: Ani Nursalikah

Belasan Titik Panas Karhutla Kepung Riau. Ojek perahu menembus kabut asap pekat dampak dari kebakaran hutan dan lahan yang menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau.

Belasan Titik Panas Karhutla Kepung Riau. Ojek perahu menembus kabut asap pekat dampak dari kebakaran hutan dan lahan yang menyelimuti Kota Pekanbaru, Riau.

Foto: Ronny Muharman/Antara
Titik panas terpantau melalu citra satelit Terra dan Aqua.

REPUBLIKA.CO.ID, PEKANBARU -- Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru mendeteksi 16 titik panas yang mengindikasikan kebakaran hutan dan lahan di Kabupaten Bengkalis, Riau. Analis BMKG Stasiun Pekanbaru Mia Vadilla mengatakan titik-titik panas dengan tingkat kepercayaan di atas 50 persen itu mengindikasikan kebakaran lahan dan hutan (Karhutla).

Baca Juga

Titik panas terpantau melalu citra satelit Terra dan Aqua pukul 06.00 WIB pagi ini. "Mayoritas titik panas berada di kecamatan Rupat Utara, sementara sebagian kecil lainnya di Mandau dan Bukit Batu," katanya, Jumat (17/1).

Dari 16 titik panas tersebut, ia mengatakan 11 diantaranya dipastikan sebagai titik api atau indikasi kuat adanya karhutla dengan tingkat kepercayaan di atas 70 hingga 100 persen. Satu titik api terdeteksi di Kecamatan Mandau dan 10 titik api lainnya menyebar di Kecamatan Rupat Utara.

Bengkalis pada 2019 merupakan wilayah yang mengalami Karhutla cukup parah. Bahkan, akibat kebakaran di kabupaten yang mayoritas bertanah gambut itu menyebabkan negeri jiran terpapar asap tipis.

Analis BMKG Stasiun Pekanbaru Yasir Prayuna mengatakan saat ini sebagian wilayah Riau tengah memasuki peralihan musim dari hujan ke kemarau fase pertama 2020. "Aktivitas pembakaran (harus) dihindari karena bisa memicu lagi kebakaran hutan di wilayah Riau," kata Yasir.

Dia mengatakan saat ini sebagian wilayah Riau, terutama bagian utara telah memasuki musim kemarau. Sejak awal Januari ini, sejumlah kabupaten kota seperti Bengkalis, Dumai, Rokan Hilir, hingga Indragiri Hilir terpantau titik-titik panas yang mengindikasikan karhutla. Riau akan sepenuhnya memasuki musim kemarau pada pertengahan Januari dan berlangsung hingga Februari mendatang.

"Dari BMKG (menyatakan) waspada karena dalam beberapa pekan ke depan akan segera memasuki musim kemarau. Walaupun kemarau periode pertama ini tidak terlalu panjang tapi harus waspada karena Riau cukup rentan potensi meluasnya kebakaran itu," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA