Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Friday, 27 Jumadil Akhir 1441 / 21 February 2020

Khofifah Ingin Pusat Keuangan Syariah Indonesia Ada di Jatim

Jumat 17 Jan 2020 19:40 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Muhammad Hafil

Khofifah Ingin Pusat Keuangan Syariah Indonesia Ada di Jatim. Foto: Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa didampingi Wakil Gubernur Jatim Emil Dardak usai menemui Wakil Presiden Maruf Amin di Kantor Wapres, Jakarta, Jumat (17/1).

Khofifah Ingin Pusat Keuangan Syariah Indonesia Ada di Jatim. Foto: Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa didampingi Wakil Gubernur Jatim Emil Dardak usai menemui Wakil Presiden Maruf Amin di Kantor Wapres, Jakarta, Jumat (17/1).

Foto: Republika/Fauziah Mursid
Khofifah berharap Jatim menjadi gravitasi keuangan syariah dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengungkap Pemerintah Jawa Timur ingin mengambil peran dalam potensi keuangan syariah dunia. Menurut Khofifah, keinginan ini searah dengan fokus Pemerintah pusat untuk menjadikan Indonesia sebagai pusat keuangan syariah dunia.

Itu disampaikan Khofifah usai audiensi Pemerintah Provinsi Jawa Timur dengan Wakil Presiden Ma'ruf Amin, Jumat (17/1).

"Jadi kita berharap Indonesia akan menjadi gravitasi keuangan syariah dunia, dan indonesianya kita ingin ditempatkan di Jawa Timur," ujar Khofifah di Kantor Wakil Presiden, Jakarta.

Karena itu, Khofifah juga meminta dukungan Wapres Ma'ruf untuk pengembangan salah satu proyek strategis Indonesia Islamic Science Park di wilayah Bangkalan, Madura. Khofifah mengungkap, butuh 101 hektar untuk membangun proyek yang 50 persen wilayahnya lebih diperuntukan rekreatif tersebut.

Selain itu, Pemrov Jatim juga ingincmenyiapkan ruang pertemuan berskala besar diikuti hotel kelas bintang tujuh. Hal ini untuk menyediakan agenda atau konferensi besar organisasi Islam di dunia.

Mantan Menteri Sosial itu mengungkap keinginan menampilkan Indonesia sebagai penganut Islam moderat dan jalan tengah wasatiyah.

"Kan banyak sekali konferensi-konferensi organisasi Islam di dunia, yang kita ingin dilaksanakan di Indonesia, dan itu kita siapkan tempatnya di Jawa Timur  kemudian menyiapkan hotelnya kalau memang didesain bintang tujuh," kata Khofifah.

Selain itu, Pemprov Jatim juga menyiapkan pendidikan untuk perbankan syariah di beberapa sentra di Jawa Timur untuk mendukung hal tersebut. Karena itu, ia mengharapkan dukungan dari pesantren-pesantren, maupun madrasah aliyah.

Di kalangan pesantren, Khofifah berharap dukungan ekosistem one pesantren, one produk yang ada di pesantren. Ia berharap ekosistem ini terus berjalan sejak dari santripeneur, hingga menjadi alumni santri
 
"Kita sudah punya training senter dan seterusnya kita ingin menjadikan bagian dari sentra penguatan kemandirian para santri pd saat mereka keluar dari pesantren. Untuk itu ini akan beriringan dengan SMA dan (madrasah) aliyah double track," kata Khofifah.

Kata Khofidah, ini didasarkan pada data Pemprov Jatim bahwa 67 persen siswa SMA dan aliyah Jawa Timur tidak melanjutkan ke perguruan tinggi. Oleh karena itu para siswa harus mendapatkan soft skil.

"Soft skil lah yang kita masukkan dalam SMA dan Aliyah double track. Ini akan berseiring dengan program one pesantren one produk. Ini yang juga kami komunikasikan dengan Menteri Keuangan dan Menko Perokonomian agar kita bisa mendapatkan program kartu indonesia kerja," ujarnya.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA