Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Bank Dunia Catat Kemajuan Signfikan Saudi Libatkan Perempuan

Kamis 16 Jan 2020 22:48 WIB

Rep: MgRol 127/ Red: Nashih Nashrullah

Saudi negara paling transformatif di Teluk libatkan perempuan di sektor ekonomi. Foto ilustrasi perempuan Arab Saudi mengenakan abaya

Saudi negara paling transformatif di Teluk libatkan perempuan di sektor ekonomi. Foto ilustrasi perempuan Arab Saudi mengenakan abaya

Foto: BBC
Saudi negara paling transformatif di Teluk libatkan perempuan di sektor ekonomi.

REPUBLIKA.CO.ID, RIYADH—Arab Saudi dinobatkan sebagai salah satu negara paling transformatif di dunia karena memajukan peran ekonomi perempuan dalam masyarakat. 

Baca Juga

Dilansir Arab News, laporan tahunan “Wanita, Bisnis, dan Hukum” Bank Dunia telah menempatkan Saudi sebagai yang teratas di antara 190 negara untuk kemajuannya dalam mewujudkan reformasi terkait dengan keterlibatan perempuan dalam pengembangan ekonomi dan kewirausahaan.  

Wanita Saudi dalam bisnis telah memuji strategi Visi 2030 karena menjadi pendorong utama dalam membantu mewujudkan ambisi mereka.  

Menurut angka bank untuk 2020, Saudi mencetak 70,6 dari 100 untuk kemajuan yang dicapai dalam integrasi wanita ke pasar tenaga kerja. Laporan itu juga menempatkan Saudi sebagai yang pertama di antara negara-negara Teluk dan yang kedua di dunia Arab untuk memenuhi kriteria.  

Studi ini mengungkapkan bahwa Arab Saudi membuat perbaikan signifikan pada enam dari delapan indikator, yaitu mobilitas, tempat kerja, pernikahan, pengasuhan anak, kewirausahaan, dan pensiun, sambil mempertahankan peringkatnya dalam indeks aset dan properti. 

Kerajaan membuat kemajuan terbesar secara global dalam memberlakukan reformasi di enam dari delapan bidang termasuk mobilitas perempuan, pelecehan seksual, usia pensiun, dan kegiatan ekonomi.  

Direktur Pemberdayaan Wanita di Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi (MCIT) Saudi, Wadha Al-Zar'aa, mengatakan tentang jumlah wanita yang mendaftar dan diterima menjadi tenaga kerja Saudi.  

“Jumlah ini telah meningkat secara cukup dengan pertumbuhan yang cepat. Saya percaya bahwa inklusivitas dan keragaman adalah dua faktor kunci bagi setiap entitas yang sukses,” kata Al-Zar’aa.  

Di antara negara-negara G20, Arab Saudi telah mencetak pertumbuhan tertinggi dalam partisipasi perempuan dalam angkatan kerja. 

Selain itu, praktik perekrutan dan sumber daya manusia tidak pernah menunjukkan diskriminasi terhadap perempuan dalam hal upah. Satu skala digunakan untuk semua dan manfaat apa pun dihitung berdasarkan prestasi, bukan jenis kelamin.  

“Visi 2030 target menyatakan kuota spesifik untuk partisipasi perempuan dalam angkatan kerja, yang akan meningkat dari 22 persen menjadi 30 persen pada 2030, dengan semua sektor menyelaraskan indikator kinerja utama dan tujuan untuk mencapai target itu,” kata Al-Zar'aa menambahkan.  

Selain itu, Arab Saudi menerima skor 100 dalam kategori mobilitas, tempat kerja, kewirausahaan, dan pensiun. Pencapaian ini disebabkan oleh perubahan hukum dan peraturan terkait perempuan yang bertujuan meningkatkan peran mereka dalam pembangunan ekonomi dan meningkatkan daya saing Kerajaan di tingkat regional dan internasional.  

Termasuk di antara reformasi yang disoroti di Kerajaan adalah pemberian hak perjalanan untuk wanita berusia di atas 21, pembaruan dokumen untuk semua anggota keluarga, menyatukan usia pensiun antara pria dan wanita dan menyelaraskannya dengan sistem kerja.  

Selain itu, ada pula aturan baru untuk melindungi wanita dari diskriminasi di tempat kerja, terutama yang berkaitan dengan pekerjaan dan gaji.  

“Pada  2006 kami mulai dengan angkatan pertama (karyawan wanita) yang dibatasi hanya dua atau tiga. Jumlah itu meningkat menjadi sekitar 44 wanita, bekerja bersama 170 rekan pria, dengan pengalaman berbeda dari teknis, penjualan, operasi, manajemen proyek dan pemasaran,” kata Bayan Barry, Manajer Akun Mitra di Cisco Systems.  

Laporan bank menunjukkan bahwa Visi 2030 telah berkontribusi  mendorong pelaksanaan reformasi ini, karena menekankan pentingnya peran perempuan dalam rencana ambisius untuk membangun negara.

Ini termasuk adopsi serangkaian inisiatif dan tujuan untuk mendukung pemberdayaan perempuan, termasuk meningkatkan persentase partisipasi perempuan di pasar tenaga kerja dari 22 persen menjadi 30 persen.   

Laporan "Perempuan, Bisnis, dan Hukum" Bank Dunia dikeluarkan setiap tahun dan bertujuan untuk mengevaluasi tingkat diskriminasi gender dalam peraturan yang terkait dengan pengembangan ekonomi dan kewirausahaan di 190 negara di seluruh dunia.   

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA