Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Sunday, 29 Jumadil Akhir 1441 / 23 February 2020

Bentuk Dana Abadi Publik, Jokowi Janjikan Tarik Investasi

Kamis 16 Jan 2020 13:37 WIB

Rep: Sapto Andika Candra/ Red: Nur Aini

Presiden Joko Widodo (tengah), Ketua Dewan Komisioner (DK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso (kanan), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kiri), Seskab Pramono Anung (kedua kiri), dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia (kedua kanan) memberikan keterangan pers saat menghadiri Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan Tahun 2020 di Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Presiden Joko Widodo (tengah), Ketua Dewan Komisioner (DK) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso (kanan), Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati (kiri), Seskab Pramono Anung (kedua kiri), dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia (kedua kanan) memberikan keterangan pers saat menghadiri Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan Tahun 2020 di Jakarta, Kamis (16/1/2020).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Nilai dana yang dijanjikan Jokowi dapat masuk ke dana abadi Rp 273 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah sedang menggodok pembentukan lembaga Sovereign Wealth Fund (SWF) yang akan mengelola dana publik dan menginvestasikan ke bentuk aset lain. Secara sederhana, SWF merupakan wujud tabungan negara atau dana abadi yang diinvestasikan ke berbagai bentuk untuk menambah penerimaan. Pembentukan lembaga itu masih menunggu pengesahan omnibus law yang di dalamnya mengatur kemudahan investasi.

Baca Juga

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan bahwa sudah ada beberapa pihak dan lembaga internasional yang berniat berinvestasi ke Indonesia yang nantinya akan dikelola sebagai dana abadi. Jokowi menyebut bahwa potensi aliran dana masuk ke dalam negeri sebesar 20 miliar dolar AS atau setara Rp 273 triliun (kurs Rp 13.659 per dolar AS), setelah lembaga pengelola SWF Indonesia terbentuk.

"Begitu ini keluar, saya tadi sudah bisik-bisk ke ketua OJK dan Gubernur BI, begitu aturan SWF keluar akan ada inflow minimal 20 miliar dolar AS. Juga ada lembaga-lembaga yang akan masuk, nggak usah saya sebutkan," kata Jokowi dalam pembukaan Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan Tahun 2020, Kamis (16/1).

Jokowi menyebut, potensi aliran dana masuk (inflow) ke pasar dalam negeri akan lebih besar bila omnibus law mengenai cipta lapangan kerja dan perpajakan bisa dirampungakan dalam waktu singkat. Hingga saat ini, sudah ada dua pihak yang menyampaikan ketertarikan untuk menyalurkan dana untuk sovereign wealth fund Indonesia. Mereka adalah International Development Finance Corporation (DFC) dari Amerika Serikat dan Putra Mahkota Abu Dhabi Mohamed bin Zayed. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA