Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Saturday, 20 Rabiul Akhir 1442 / 05 December 2020

Banjir Bandang, Pembudi Daya Ikan Lebak Rugi Rp 888 Juta

Rabu 15 Jan 2020 13:08 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Warga korban longsor dan banjir bandang mengamati rumahnya yang terkena longsor di Kampung Gunung Julang, Desa Lebaksitu, Kecamatan Lebak Gedong, Banten, Senin (13/1). Daerah yang terkena longsor di Desa Lebaksitu sebanyak tiga Rukun Tetangga dengan total kerusakan 13 rumah rusak dan 5 rumah rata dengan tanah.

Warga korban longsor dan banjir bandang mengamati rumahnya yang terkena longsor di Kampung Gunung Julang, Desa Lebaksitu, Kecamatan Lebak Gedong, Banten, Senin (13/1). Daerah yang terkena longsor di Desa Lebaksitu sebanyak tiga Rukun Tetangga dengan total kerusakan 13 rumah rusak dan 5 rumah rata dengan tanah.

Foto: Thoudy Badai
Kerugian pembudi daya ikan di Lebak masih banyak yang belum terdata.

REPUBLIKA.CO.ID, LEBAK -- Banjir bandang dan longsor di Kabupaten Lebak, Banten, menimbulkan kerugian pada masyarakat yang mengembangkan budi daya ikan tawar. Mereka mengalami kerugian Rp 888,42 juta.

Kepala Bidang Pengelolaan Pembudidayaan Ikan Dinas Perikanan Kabupaten Lebak Winda Triana mengatakan, kerugian budi daya ikan milik masyarakat dipastikan bertambah karena belum semua dilakukan pendataan. Saat ini, sejumlah lokasi bencana banjir bandang dan longsor belum terjangkau oleh petugas pendataan di lapangan.

Sebab, ada beberapa lokasi yang sulit ditembus akibat jembatan terputus dan banyak lumpur serta rawan longsor. Apalagi, saat ini di wilayah itu curah hujan tinggi, sehingga petugas di lapangan kesulitan untuk melakukan pendataan.

Menurut dia, saat ini, kerugian budi daya ikan tawar baru diketahui di Kecamatan Cipanas yakni Desa Sipayung,Talaga Hiang,Cipanas, Sukasari, Bintangresmi, Haur Gajrug, Bintangsari dan Luhur Jaya. Areal luas budi daya ikan di daerah itu seluas 8.362 meter persegi atau 481 unit keramba tanah tembok.

Masyarakat mengembangkan budi daya ikan tawar itu jenis emas, nila dan lele di Kecamatan Cipanas hingga kerugian mencapai Rp 747.416.500.

Sedangkan, kata dia, di Kecamatan Lebak Gedong hanya baru diketahui Desa Banjarsari seluas 2.875 meter persegi dengan kerugian mencapai Rp 120 juta. "Budi daya ikan itu juga di antaranya ada yang menerima bantuan pemerintah daerah juga ada swadaya," katanya menjelaskan.

Ia mengatakan, pihaknya akan mengalokasikan bantuan budi daya ikan tawar itu pada tahun 2021 akibat keterbatasan dana APBD setempat. Namun, kata dia, tidak tertutup kemungkinan tahun 2020 juga ada bantuan dari kementerian.

Penyaluran bantuan benih ikan pada 2020 dipastikan yang menjadi skala prioritas untuk pengembangan budi daya ikan tersebut.

"Kami berharap semua masyarakat yang terdampak bencana alam mendapat bantuan benih ikan agar mereka bisa kembali membudidayakan ikan tawar," kata Winda.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA