Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

Monday, 15 Rabiul Akhir 1442 / 30 November 2020

BPS: Rata-Rata Rumah Tangga Miskin Punya 4 Anggota

Kamis 16 Jan 2020 00:09 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolanda

Warga beraktivitas di kawasan Petamburan, Jakarta, Selasa (2/7/2019). Jumlah penduduk miskin Indonesia pada September 2019 mencapai 24,79 juta orang atau turun sebanyak 358,9 ribu orang dibandingkan Maret 2019

Warga beraktivitas di kawasan Petamburan, Jakarta, Selasa (2/7/2019). Jumlah penduduk miskin Indonesia pada September 2019 mencapai 24,79 juta orang atau turun sebanyak 358,9 ribu orang dibandingkan Maret 2019

Foto: Antara
Jumlah penduduk miskin di Indonesia tercatat 24,79 juta orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data terbaru mengenai angka kemiskinan Indonesia Per September 2019. Dalam rilisnya, BPS menyebut jumlah penduduk miskin Indonesia terus mengalami penurunan.

"Jumlah penduduk miskin Indonesia pada September 2019 mencapai 24,79 juta orang atau turun sebanyak 358,9 ribu orang dibandingkan Maret 2019," kata Kepala BPS, Suhariyanto di Jakarta, Rabu (15/1).

Pada September 2019, secara rata-rata rumah tangga miskin di Indonesia memiliki 4,58 orang anggota rumah tangga. Dengan demikian, besarnya Garis Kemiskinan (GK) per rumah tangga miskin secara rata-rata adalah sebesar Rp 2.017.664 per rumah tangga miskin per bulan.

Suhariyanto memaparkan Garis Kemiskinan pada September 2019 adalah sebesar Rp 440.538 per kapita per bulan. Dibandingkan Maret 2019, GK naik sebesar 3,60 persen. Sedangkan dibandingkan September tahun lalu GK naik 7,27 persen.

Menurut Suhariyanto, kenaikan GK pada September 2019 ini ditopang oleh komoditas makanan. Komoditas makanan yang memberikan sumbangan terbesar pada garis kemiskinan yaitu beras sebesar 20,35 persen di perkotaan dan 25,82 persen di perdesaan. 

Setelah beras, bertengger komoditas rokok kretek filter di posisi kedua, yaitu sebesar 11,17 persen di perkotaan dan 10,37 persen diperdesaan. Komiditas lainnya adalah telur ayam ras, daging ayam ras, mie instan, hingga gula pasir.  

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA