Sabtu, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 Januari 2020

Sabtu, 23 Jumadil Awwal 1441 / 18 Januari 2020

Waduh, Belanja Online Barang Impor di Atas Rp 42 Ribu Kena Pajak. Begini Menghitungnya

Rabu 15 Jan 2020 14:30 WIB

Rep: cermati.com/ Red: cermati.com

.

.

Batas bebas belanja online barang impor turun jadi 3 dolar AS atau Rp 42 ribu.

Perhatian, perhatian..!! belanja barang impor di situs jual beli online (e-commerce) bisa makin mahal nih. Nilai pembebasan bea masuk atas barang kiriman via daring turun menjadi 3 dolar AS atau setara Rp 42.000 (kurs Rp 14.000 per dolar AS).

Baca Juga

Buat kamu yang doyan banget belanja online, terutama barang-barang dari luar negeri mungkin akan berpikir dua kali sebelum bertransaksi akibat kebijakan tersebut yang mulai berlaku 30 Januari 2020.

Bagaimana tidak? Itu artinya, kalau kamu belanja barang impor via daring dan dikirimkan via kurir dengan nilai di atas Rp 42.000 bakal kena bea masuk dan Pajak Dalam Rangka Impor (PDRI).

Baca Juga: Mau Bisnis Jastip Lancar dan Gak Diciduk Bea Cukai? Jangan Curang Kayak Gini!

 

Kok Diturunin Sih?

Bea Cukai
Dirjen Bea dan Cukai Kemenkeu, Heru Pambudi menggelar konferensi pers terkait aturan impor barang kiriman via kemenkeu.go.id

Sebetulnya dalam kurun waktu dua tahun, Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan sudah menurunkan nilai pembebasan (de minimis value) sebanyak dua kali. Pertama di tahun 2018, dari tadinya batas bebas bea masuk barang kiriman dari luar negeri sebesar 100 dolar AS menjadi 75 dolar AS atau sekitar Rp 1,05 juta.

Kemudian dipangkas lagi dengan besaran nilai menjadi 3 dolar AS per kiriman (consignment note) untuk bea masuk pada akhir tahun lalu. Penurunannya jauh sekali ya dari 75 dolar AS ke 3 dolar AS atau hanya sekitar Rp 42.000 per kiriman.

Kebijakan ini meluncur bukan tanpa alasan. Saat masih berlaku ambang batas impor barang lewat e-commerce USD 75, mayoritas barang kiriman yang dilaporkan seharga di bawah 75 dolar AS atau Rp 1,05 juta. Jadi barang tersebut dibebaskan dari bea masuk.

“Nilai impor yang sering dilaporkan dalam pemberitahuan impor barang kiriman adalah 3,8 dolar AS per kiriman, sehingga akhirnya de minimis value disesuaikan menjadi 3 dolar AS ,” kata Direktur Kepabeanan Internasional dan Antar Lembaga DJBC Kemenkeu, Syarif Hidayat dalam keterangan resminya, belum lama ini.

Pajak Impor Tetap Normal Tanpa Ada Ambang Batas

Barang Kiriman
Belanja online impor lebih dari Rp42 ribu bakal kena pajak

Kamu yang mau belanja barang impor secara online perlu tahu nih. Barang bisa lolos dari bea cukai setelah membayar aneka pajak yang sudah ditentukan. Bukan hanya kewajiban bea masuk, tapi juga ada komponen PDRI.

PDRI terdiri dari Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22 dengan bukti Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Jika tidak punya NPWP, tarif PPh Pasal 22 yang dipungut untuk barang kiriman tersebut lebih tinggi dibanding kamu yang memiliki NPWP.

  • Dalam hal ini, hanya berlaku batas pembebasan bea masuk. Sedangkan pungutan PDRI diberlakukan normal alias tidak ada batas ambang bawah.
  • Pesan barang luar negeri dari situs belanja online dengan nilai di bawah USD 3, bebas dari bea masuk dan PDRI. Lebih dari itu, dipungut bea masuk dan pajak.
  • Berlaku pula rasionalisasi tarif dengan menghapus tarif PPh Pasal 22 impor. Jadi dari sebelumnya tarif yang berlaku (Bea Masuk 7,5%, PPN 10%, PPh 10% dengan NPWP atau 20% tanpa NPWP), kini menjadi Bea Masuk 7,5% dan PPN 10%.

Baca Juga: Ingat! Ini lho, Pajak yang Harus Dibayar buat Para Jastip

Contoh Perhitungan

Barang Kiriman
Contoh perhitungan pajak untuk barang kiriman impor yang melebihi batas

Jika masih bingung, coba lihat simulasi atau contoh perhitungan di bawah ini:

Jika lebih dari USD 3, perhitungannya:

  • Harga mainan dari Jepang USD 25 + ongkir USD 5 + asuransi USD 1 = USD 26
  • Nilai CIF = USD 26 x Rp 14.000 = Rp 364.000
  • Bea Masuk = 7,5% x Rp 364.000 = Rp 27.300
  • Nilai dasar pengenaan pajak = Rp 364.000 + Rp 27.300 = Rp 418.600
  • PPN 10% = 10% x Rp 418.600 = Rp 41.860
  • Total pajak yang harus dibayar di Indonesia = Rp 27.300 + Rp 41.860 = Rp 69.160.

Tarif Bea Masuk 3 Produk Ini Lebih Tinggi

Khusus impor barang tas, sepatu, dan produk tekstil melalui e-commerce lebih dari USD 3 kena tarif bea masuk lebih tinggi. Rinciannya:

  • Bea Masuk untuk tas 15-20%
  • Bea Masuk untuk sepatu 25-30%
  • Bea Masuk untuk produk tekstil 15-25%

Pungutan pajak lain, yakni PPN dengan tarif 10% dan PPh sebesar 7,5%-10%.

Contoh perhitungannya:

  • Belanja sepatu dari Amerika seharga USD 50 + ongkir USD 9 + asuransi USD 1 = USD 60
  • Nilai CIF = USD 60 x Rp 14.000 = Rp 840.000
  • Bea Masuk = 25% (tarif paling bawah) x Rp 840.000 = Rp 210.000
  • Nilai dasar pengenaan pajak = Rp 840.000 + Rp 210.000 = Rp 1.050.000
  • PPN = 10% x Rp 1.050.000 = Rp 105.000
  • PPh = 7,5% x Rp 1.050.000 = Rp 78.750
  • Total pajak yang harus dibayar di Indonesia = Rp 210.000 + Rp 105.000 + Rp 78.750 = Rp 393.750.

Cintai Produk-produk Indonesia

Kamu tahu gak kalau Indonesia kebanjiran barang impor, industri dalam negeri bisa mati. Itu karena banyak orang doyan belanja online produk luar negeri, sehingga barang yang diproduksi di Tanah Air, seperti sepatu, tas, produk tekstil tidak laku.

Kalau industri domestik mati, imbasnya adalah terjadi gelombang Pemutusan Hubungan Kerja (PHK). Jumlah pengangguran bakal meningkat, daya beli berkurang, dan akhirnya pertumbuhan ekonomi terganggu.

Oleh karenanya, tanamkan dalam diri untuk selalu mencintai produk-produk karya anak bangsa. Pakai baju, tas, sepatu made in Indonesia gak bikin katrok kok. Tetap bisa modis karena kualitas produk dalam negeri gak kalah bersaing dengan buatan luar negeri.

Baca Juga: e-Billing Pajak: Cara Bayar Pajak Secara Online yang Praktis

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA