Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Thursday, 26 Jumadil Akhir 1441 / 20 February 2020

Inggris Terbitkan Anjuran Warganya Hindari Kunjungi Iran

Jumat 10 Jan 2020 14:59 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Puing-puing dari jatuhnya Ukraine International Airlines yang jatuh di Iran, Rabu (8/1).

Puing-puing dari jatuhnya Ukraine International Airlines yang jatuh di Iran, Rabu (8/1).

Foto: AP
Anjuran Inggris terbit karena ada informasi pesawat Ukraina kemungkinan ditembak.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON --  Inggris pada Jumat (10/1) mengeluarkan anjuran bagi seluruh warga negaranya untuk tidak bepergian ke Iran. Hal itu karena ada informasi bahwa pesawat Ukraina, yang jatuh pada Rabu (8/1), kemungkinan tertembak oleh Iran.

Baca Juga

"Karena ada informasi bahwa Penerbangan 752 UIA tertembak jatuh oleh sebuah peluru kendali darat-ke-udara milik Iran, juga ketegangan yang meningkat, saat ini kami menganjurkan seluruh warga Inggris untuk tidak bepergian ke Iran," kata Menteri Luar Negeri Dominic Raab.

"Kami juga menganjurkan agar jangan terbang ke, dari dan di dalam Iran," katanya, menambahkan, dalam pernyataan yang dikeluarkan kementerian luar negeri Inggris.

"Kami mendesak agar penyelidikan dilakukan secara menyeluruh dan transparan untuk mengetahui penyebab kecelakaan itu."

Ukrainian International Airlines Boeing 737-800 mengalami masalah teknis setelah lepas landas dan terjatuh. Dalam laporan disebutkan bahwa tidak ada komunikasi radio dari pilot, dan pesawat tersebut menghilang dari radar pada ketinggian 8.000 kaki. Sebanyak 63 warga Kanada menjadi korban. Sebagian besar penumpang adalah warga Iran.

Kecelakaan terjadi beberapa jam setelah Iran melancarkan serangan rudal terhadap pangkalan AS di Irak. Hal itu membuat beberapa orang berspekulasi bahwa pesawat tersebut mungkin terkena tembakan. Serangan rudal Iran merupakan balasan dari serangan udara AS yang menewaskan komandan militer Iran, Qassem Soleimani. 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA