Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Monday, 9 Syawwal 1441 / 01 June 2020

Delapan Pasien Pneumonia di Wuhan Tinggalkan RS

Kamis 09 Jan 2020 11:37 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

 Bakteri mycoplasma penyebab pneumonia, infeksi pada alat kelamin, dan saluran kemih. Delapan pasien pneumonia berat di Wuhan, China meninggalkan rumah sakit sejak Rabu. Ilustrasi.

Bakteri mycoplasma penyebab pneumonia, infeksi pada alat kelamin, dan saluran kemih. Delapan pasien pneumonia berat di Wuhan, China meninggalkan rumah sakit sejak Rabu. Ilustrasi.

Foto: Shutterstock
Delapan pasien pneumonia berat di Wuhan, China meninggalkan rumah sakit sejak Rabu

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Delapan pasien pneumonia berat yang belum diketahui penyebabnya di Wuhan, China telah meninggalkan rumah sakit sejak Rabu (8/1). Dinas Kesehatan Kota Wuhan menyebutkan 59 warga ibu kota Provinsi Hubei itu teridentifikasi mengidap virus yang tidak diketahui penyebabnya tersebut.

Dari jumlah itu sebanyak tujuh orang di antaranya termasuk kategori parah. Demikian pernyataan dari otoritas kesehatan Wuhan dikutip media resmi setempat, Kamis (9/1). Kejadian itu pertama kali ditemukan di pasar ikan Kota Wuhan dan sejauh ini dugaan influensa, SARS, dan MERS telah dikesampingkan.

Pneumonia berbeda dengan TBC meskipun sama-sama menyerang sistem pernapasan. Pneumonia atau penyakit paru-paru terjadi saat sistem kekebalan tubuh menurun sehingga menimbulkan peradangan pada paru-paru, sebagaimana dikutip laman Perhimpunan Pelajar Indonesia di Tiongkok (PPIT) Cabang Wuhan.

Infeksi yang disebabkan oleh bakteri dan virus di udara yang dihirup manusia mengakibatkan peradangan pada kantong-kantong udara di salah satu atau kedua paru-paru serta dipenuhi cairan atau nanah. Penderita pneumonia mengalami sesak napas, demam, dan batuk berdahak.

Kedutaan Besar RI di Beijing memastikan bahwa sampai saat ini tidak ada warga negara Indonesia yang dilaporkan terjangkit pneumonia berat yang sedang melanda wilayah tengah daratan China itu. Di Provinsi Hubei terdapat 428 warga negara Indonesia yang seluruhnya berstatus mahasiswa. Sekitar 200 di antaranya tinggal di Wuhan dan kuliah di delapan kampus berbeda.

"Saya kontak terus dengan PPIT Wuhan. Sejauh ini tidak ada pelajar kita yang terjangkit penyakit itu," kata Atase Pendidikan dan Kebudayaan KBRI Beijing Yaya Sutarya.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA