Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Monday, 30 Jumadil Akhir 1441 / 24 February 2020

Cina tak Anggap Kedaulatan Indonesia di Natuna

Rabu 08 Jan 2020 16:51 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Pesawat Tempur F16 C milik skadron udara 16 wing udara 7 Lanud Roesmin Nurjadin - Pekanbaru, mendarat di Lanud Raden Sadjad, Natuna, Kepulauan Riau, Selasa (7/1/2020).

Pesawat Tempur F16 C milik skadron udara 16 wing udara 7 Lanud Roesmin Nurjadin - Pekanbaru, mendarat di Lanud Raden Sadjad, Natuna, Kepulauan Riau, Selasa (7/1/2020).

Foto: Antara/M Risyal Hidayat
Masyarakat internasional tak mengakui klaim Cina.

REPUBLIKA.CO.ID, Cina rupanya tidak menanggapi serius protes yang dilayangkan oleh Pemerintah Indonesia terhadap masuknya kapal coast guard dan kapal-kapal nelayan Cina ke Zona Eksklusif Ekonomi (ZEE) Indonesia di Natuna Utara.

Menilai hal ini, Guru Besar Hukum Internasional Universitas Indonesia Hikmahanto Juwana mengatakan, hal tersebut karena Cina memang tidak menganggap adanya ZEE Indonesia di Natuna Utara. Terbukti, juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Geng Shuang, pada 31 Desember berdalih, coast guard atau kapal penjaga pantai Cina justru sedang menjalankan tugasnya berpatroli dan menjaga wilayah tradisional penangkapan ikan nelayan Cina.

Ya, dari sudut pandang Negari Tirai Bambu tersebut, perselisihan Natuna Utara akan diselesaikan secara bilateral saja. Padahal, Indonesia punya alasan untuk tidak bernegosiasi dengan Cina dalam kasus ini.

Mengingat, masyarakat internasional tidak mengakui keabsahan nine dash Iine ataupun traditional fishing right yang diklaim oleh Cina. Seyogianya negara tidak membiarkan begitu saja dot diplomacy yang ditawarkan Cina. Jangan sampai ketergantungan Indonesia terhadap investasi Cina menjadikan negara gagal menjaga kedaulatan Natuna.

PENGIRIM: Hasni Tagili, Konawe, Sulawesi Tenggara

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA