Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Wednesday, 4 Syawwal 1441 / 27 May 2020

Konflik Iran-AS, Mahathir Singgung Keamanan Negara Muslim

Rabu 08 Jan 2020 04:50 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan serangan AS yang menewaskan petinggi militer Iran menunjukkan negara-negara Muslim sedang dalam kondisi tidak aman.

Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan serangan AS yang menewaskan petinggi militer Iran menunjukkan negara-negara Muslim sedang dalam kondisi tidak aman.

Foto: AP Photo/Lai Seng Sin
Mahathir menganggap serangan AS ke Iran jadi bukti negara Muslim sudah tidak laman.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mengatakan negara-negara Muslim harus bersatu melindungi diri mereka dari ancaman-ancaman luar. Seruan itu ia lontarkan setelah menggambarkan pembunuhan komandan militer Iran oleh Amerika Serikat sebagai tindakan tak bermoral.

Perdana menteri tertua di dunia itu juga mengatakan bahwa serangan pesawat nirawak AS terhadap Soleimani adalah pelanggaran hukum internasional. Mahathir dalam beberapa bulan belakangan ini dengan secara terbuka berbicara soal berbagai masalah menyangkut dunia Muslim.

Pembunuhan Soleimani di Baghdad pada Jumat (3/1) telah mengundang kekhawatiran bahwa konflik akan meluas di Timur Tengah. Mahathir, 94 tahun, mengatakan bahwa pembunuhan itu juga bisa mengarah pada peningkatan tindakan "yang disebut dengan terorisme".

"Ini saat yang tepat bagi negara-negara Muslim untuk bersatu," kata Mahathir kepada para wartawan, Selasa.

"Kita sudah tidak lagi dalam kondisi aman. Kalau ada yang menghina atau mengatakan sesuatu yang tidak disukai seseorang, bisa saja orang itu dari negara lain menerbangkan drone dan mungkin menembak saya."

Sekitar 50 orang, termasuk para perempuan yang mengenakan burka, berkumpul di luar Kedutaan Besar Iran di Ibu Kota Malaysia, Kuala Lumpur. Mereka meneriakkan kata-kata "Jatuh, Jatuhlah USA".

Mahathir telah berupaya menjaga hubungan baik dengan Iran kendati AS menerapkan berbagai sanksi terhadap negara Timur Tengah itu. Warga Iran yang tinggal di Malaysia diperkirakan berjumlah 10 ribu orang.

Pada Desember 2019, Mahathir menerima kunjungan Presiden Iran Hassan Rouhani untuk menghadiri konferensi para pemimpin Muslim di Malaysia. Selama konferensi tersebut, para pemimpin membahas upaya meningkatkan perdagangan, berdagang dengan saling menggunakan mata uang negara masing-masing, serta menjaga hubungan dengan negara-negara non-Muslim.

Komentar Mahathir baru-baru ini menyangkut perlakuan kalangan Muslim di India serta kritiknya terhadap Organisasi Kerja Sama Islam, yang berpusat di Arab Saudi, telah mengganggu hubungan Malaysia dengan New Delhi dan Riyadh. Ia bersikukuh hanya menyampaikan kebenaran.

Baca Juga

"Kalau Anda berbuat sesuatu yang tidak benar, menurut saya, saya punya hak untuk berbicara."

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA