Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Tuesday, 3 Rabiul Awwal 1442 / 20 October 2020

Manajemen BIJB Siap Disurvei Saudi Terkait Debarkasi Haji

Selasa 07 Jan 2020 18:11 WIB

Rep: Arie Lukihardianti/ Red: Dwi Murdaningsih

BIJB ditetapkan sebagai embarkasi/debarkasi haji. Foto: Petugas mengisi avtur ke pesawat di Bandara BIJB Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Selasa (10/9/2019).

BIJB ditetapkan sebagai embarkasi/debarkasi haji. Foto: Petugas mengisi avtur ke pesawat di Bandara BIJB Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, Selasa (10/9/2019).

Foto: Antara/Dedhez Anggara
BIJB ditetapkan sebagai embarkasi/debarkasi haji.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Manajemen PT Bandarudara Internasional Jawa Barat (PT BIJB) siap menindaklanjuti keputusan Kementerian Agama yang resmi menunjuk Bandara Kertajati, Majalengka sebagai embarkasi/debarkasi haji. Menurut Direktur Utama PT BIJB Salahudin Rafi, kesiapan bandara tersebut melayani haji sudah dijelaskan dan diperiksa langsung oleh Menteri Agama Fachrul Razi beserta Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umrah Kemenag Nizar serta Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum.

“Secara umum untuk penyelenggaraan umrah dan haji Kertajati sudah siap. Kertajati Internasional Airport sudah siap tak hanya penerbangan haji saja," ujar Salahudin saat dihubungi, Selasa (7/1).

Rencananya, GACA (General Authority of Civil Aviation) Arab Saudi melakukan survei kesiapan Kertajati pada akhir Januari ini. “Persyaratan bandara internasional kami sudah siap, nggak ada masalah,” katanya.

Sebelumnya, Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum menerima Surat Keputusan (SK) Penetapan Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) sebagai bandara Embarkasi/Demarkasi Haji 2020 dari Menteri Agama RI Fachrul Razi. Namun, GACA (General Authority of Civil Aviation) Arab Saudi akan melakukan survei ke BIJB.



BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA