Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Sunday, 14 Rabiul Akhir 1442 / 29 November 2020

Filipina Membuka Pintu untuk Bank Syariah

Selasa 07 Jan 2020 14:30 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Muhammad Hafil

Filipina Membuka Pintu untuk Bank Syariah. Foto: Ekonomi syariah (ilustrasi)

Filipina Membuka Pintu untuk Bank Syariah. Foto: Ekonomi syariah (ilustrasi)

Foto: Islamitijara.com
Filipina mempersilakan bank asing untuk membuat bank syariah.

REPUBLIKA.CO.ID, MANILA -- Undang-undang perbankan Islam yang baru telah disahkan di Filipina oleh bank sentral negara itu pada Desember 2019 lalu. Dengan demikian, kini pintu terbuka bagi bank-bank domestik dan asing untuk membuka jendela perbankan Islam atau untuk mendirikan bank Islam tambahan di Filipina. Negara ini memiliki jutaan penduduk atau Muslim yang tidak memiliki rekening bank, terutama di wilayah selatan Mindanao.

"The Bangko Sentral ng Pilipinas bertujuan untuk menciptakan lingkungan yang memungkinkan yang akan memungkinkan bank syariah untuk beroperasi bersama bank konvensional di bawah pendekatan peraturan dan pengawasan yang sama, dengan mempertimbangkan fitur unik dari operasi perbankan syariah," demikian pernyataan bank sentral Filipina, seperti dilansir di Gulf Times, Selasa (7/1).

Para ekonom dan anggota parlemen di negara itu memuji keputusan tersebut. Mereka mengatakan, undang-undang tersebut akan mengarah pada 'gelombang keuangan dan perbankan' di Mindanao yang kurang pasokan pada 2020 ini dan membuka potensi penuh atas pembiayaan Islam dalam mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif.

Namun begitu, masuknya bank baru dengan layanan perbankan syariah tetap tunduk pada persetujuan dewan moneter bank sentral. Dengan tidak adanya badan pengatur pusat tentang kepatuhan Syariah di Filipina, hukum lebih lanjut menyatakan bahwa itu adalah tanggung jawab bank Islam untuk memastikan kepatuhannya dengan prinsip-prinsip Syariah.

Seperti di negara-negara Muslim lainnya yang tanpa dewan pusat pengaturan Syariah, bank-bank Islam di Filipina harus membentuk dewan penasihat syariah mereka sendiri yang terdiri dari orang-orang yang memenuhi syarat dan memiliki pengetahuan atau pengalaman dalam Syariah dan di bidang perbankan, keuangan, hukum atau disiplin ilmu terkait lainnya.

Undang-undang perbankan Islam yang baru di Filipina ditandatangani oleh Presiden Rodrigo Duterte pada 22 Agustus 2019. Pengesahan UU ini mengakhiri jeda selama satu dekade dari perbankan dan keuangan Islam di Filipina. Sebelumnya, perbankan dan keuangan Islam di negara itu menjadi sebuah industri yang tidak memiliki banyak peluang untuk berkembang karena tidak adanya kejelasan. Di samping itu, karena kondisi peraturan dan hukum dan tidak adanya literasi keuangan tertentu.

Padahal faktanya, Filipina adalah pengadopsi awal perbankan Islam dengan peluncuran Bank Amanah Filipina. Bank Islam ini didirikan oleh presiden saat itu Ferdinand Marcos pada tahun 1973 di Kota Zamboanga di Mindanao sebagai salah satu bank Islam pertama di dunia. Namun, bank tersebut tidak pernah membuat terobosan. Kini, di bawah nama Bank Investasi Islam Al-Amanah Filipina dan sebagai anak perusahaan Bank Pembangunan milik negara Filipina, bank ini hanya mengoperasikan sembilan cabang di selatan Muslim dengan ruang lingkup terbatas dari  produk dan layanan perbankan dan investasi.

Hal ini jelas menyoroti peluang untuk menjadi pemain baru di perbankan dan keuangan Islam di Filipina. Sebab, negara ini memiliki potensi pelanggan yang dekat dengan 11 juta Muslim di selatan, yang banyak dari mereka yang dikecualikan dari atau tidak didukung oleh sistem keuangan.

Anggota parlemen Mindanao Lawrence Fortun memuji bank sentral yang disebutnya cepat dan bijaksana untuk akhirnya menyetujui undang-undang perbankan Islam yang baru.

"Investor asing dan lokal mengincar investasi baru dalam perbankan dan keuangan Islam sekarang memiliki sinyal untuk bergerak maju dengan rencana mereka untuk Filipina, terutama Mindanao dan kota-kota di mana ada konsentrasi Muslim Filipina dan ekspatriat Muslim," kata Fortun.

Di bawah hukum tersebut, bank syariah di Filipina dapat menawarkan rekening giro, rekening tabungan, rekening investasi dan deposito mata uang asing, di antara produk keuangan lainnya. Mereka juga dapat menerbitkan instrumen pendanaan yang sesuai syariah, termasuk sukuk, setelah disetujui oleh dewan moneter bank sentral.

Menurut wakil gubernur bank sentral Filipina dari sektor pengawasan keuangan, Chuchi Fonacier, beberapa bank dalam negeri sekarang mempertimbangkan untuk menyiapkan jendela perbankan Islam mereka sendiri. Sementara itu, satu bank asing telah mengisyaratkan minat untuk mengajukan permohonan izin perbankan syariah. Akan tetapi, ia tidak menjelaskan lebih lanjut soal bank asing tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA