Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Saturday, 14 Syawwal 1441 / 06 June 2020

Ini yang Dibahas dalam Pertemuan Pimpinan KPK dan Kapolri

Senin 06 Jan 2020 14:08 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho/ Red: Bayu Hermawan

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis bersama Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri memberikan keterangan usai melakukan pertemuan tertutup di Mabes Polri di Jakarta, Senin (6/1).

Kapolri Jenderal Pol Idham Azis bersama Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri memberikan keterangan usai melakukan pertemuan tertutup di Mabes Polri di Jakarta, Senin (6/1).

Foto: Republika/Prayogi
Pimpinan KPK bertemu dengan Kapolri membahas soal Novel dan pemberantasan korupsi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri bersama empat komisioner lainnya bertemu dengan Kapolri Jenderal Idham Azis di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (6/1). Pertemuan antara pimpinan KPK bersama Kapolri membahas soal penangananan kasus Novel Baswedan hingga fokus pemberantasan Korupsi dari dua instansi penegak hukum.

"Kami ingin menyampaikan apresiasi secara langsung kepada jajaran kepolisian karena sekian lama sejak tahun 2017 baru kemarin Kapolri dengan tim khususnya bisa mengungkap kasus penganiayaan terhadap anggota pegawai KPK atas nama Novel," ujar Firli usai melakukan pertemuan tertutup dengan Idham.

Selain itu, Firli menyebut ada tiga fokus pembicaraan dengan Polri. Ia menyebut, sesuai dengan Peraturan Presiden Nomor 54 Tahun 2018, ada tiga fokus yang harus KPK kerjakan bersama lembaga lain, termasuk Polri.  Firli mengatakan, fokus pertama adalah tentang bagaimana KPK dan Polri bisa meningkatkan pelayanan dan tata niaga yang akuntabel, transparan dan tidak timbul korupsi.

"Ini sesuai dengan tugas pokok KPK di Pasar 6 huruf a," ucapnya.

Lalu, fokus kedua yang dibicarakan KPK dan Polri adalah tentang pengelolaan keuangan negara. "Kami ini juga sekaligus menyampaikan apresiasi selamat kepada jajaran Polri enam kali mendapat predikat laporan keuangan pemerintah sebagai wajar tanpa pengecualian, ini adalah perlu kami apresiasi," kata Filri.

Terakhir, kata Firli, pihaknya juga membicarakan ihwal penegakan hukum dan reformasi birokrasi. Di mana jika berbicara perihal penegakan hukum, maka KPK, kata dia, tak bisa berdiri sendiri. Firli menuturkan, KPK perlu menggandeng Polri dalam bekerja.

Kepala Kepolisian RI Jenderal Idham Azis menyambut baik ajakan kerja sama KPK. Ia menilai bahwa sinergitas harus terus dilanjutkan. Sehingga, pemberantasan korupsi dapat dilakukan dengan lebih fokus.

"Tentunya kerja sama dan sinergitas yang telah kita bangun selama ini, kita kerjakan akan terus kita lanjutkan. Kita akan membangun komunikasi tentu dua arah sehingga semua masalah-masalah pencegahan dan pemberantasan korupsi ini dapat lebih fokus lagi ke depan," kata Idham.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA