Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Friday, 6 Syawwal 1441 / 29 May 2020

Erdogan: Irak Jadi Zona Perang, Stabilitas Kawasan Rusak

Senin 06 Jan 2020 07:55 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengingatkan bahwa menjadikan Irak sebagai zona perang antara Amerika Serikat dan Irak dapat merusak stabilitas di kawasan.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengingatkan bahwa menjadikan Irak sebagai zona perang antara Amerika Serikat dan Irak dapat merusak stabilitas di kawasan.

Foto: Presidential Press Service via AP
Erdogan menyebut stabilitas kawasan jika Irak jadi zona perang dengan AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam sebuah wawancara dengan CNN Turki, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan, Turki sedang memantau secara serius mengenai dampak dari pembunuhan Kepala Pasukan Elite Quds Iran Mayor Jenderal Qassem Soleimani. Tokoh paling kuat kedua di di Iransetelah Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei itu tewas dalam serangan udara oleh Amerika Serikat pada Jumat (3/1) lalu.

Baca Juga

"Menjadikan Irak sebagai zona perang antara Amerika Serikat dan Irak dapat merusak stabilitas di kawasan," ujar Erdogan.

Nyawa Soleimani melayang dalam serangan udara oleh Amerika Serikat terhadap konvoi petinggi militer itu di Bandara Baghdad. Selain Soleimani, komandan milisi Irak, Abu Mahdi al-Muhandis, juga terbunuh dalam serangan tersebut.

"AS dan Israel adalah musuh yang bertanggung jawab atas pembunuhan mujahidin Abu Mahdi al-Muhandis dan Qassem Soleimani," kata juru bicara kelompok payung Pasukan Mobilisasi Populer, Ahmed al-Assadi.

Dari Washington DC, AS, Pentagon memberikan pernyataan, "Serangan itu ditujukan untuk menghalangi rencana serangan oleh Iran pada masa depan."

Berdasarkan keterangan kelompok paramiliter Irak, tiga buah roket menghantam Bandara Internasional Baghdad sehingga menewaskan dua "tamu" serta lima orang lainnya yang merupakan anggota kelompok paramiliter itu. Selain memakan korban jiwa, roket yang mendarat di dekat terminal kargo itu juga mengakibatkan dua unit kendaraan terbakar serta melukai sejumlah orang.

Soleimani, yang memimpin Pasukan Pengawal Revolusioner Iran untuk urusan luar negeri serta memegang peranan kunci dalam pertempuran di Suriah dan Irak, memperoleh ketenaran di dalam dan luar negeri. Ia berperan dalam penyebaran pengaruh Iran di kawasan Timur Tengah yang berusaha dikendalikan Amerika Serikat dan dua musuh Iran di kawasan, yaitu Arab Saudi dan Israel.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA