Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Wednesday, 15 Sya'ban 1441 / 08 April 2020

Malaysia Desak Semua Pihak Hindari Provokasi di Irak

Sabtu 04 Jan 2020 16:01 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Serangan AS di Bandara Internasional Baghdad, Irak pada Jumat (3/1). Usai serangan di Bandara Baghdad, Kedubes AS minta warga AS segera tinggalkan Irak.

Serangan AS di Bandara Internasional Baghdad, Irak pada Jumat (3/1). Usai serangan di Bandara Baghdad, Kedubes AS minta warga AS segera tinggalkan Irak.

Foto: EPA
Eskalasi konflik memanas setelah AS menyerang Bandara Internasional Baghdad.

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR -- Pemerintah Malaysia merespons eskalasi situasi yang terjadi di Irak setelah serangan Bandara Internasional Baghdad oleh Amerika Serikat (AS). Ia mendesak semua menahan diri dan menghindari provokasi lebih lanjut. 

Baca Juga

"Malaysia sangat prihatin dengan situasi terakhir menyusul serangan udara AS di dekat Bandara Internasional Baghdad pada hari Jumat (3/1)," kata Kementerian Luar Negeri Malaysia dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (4/1). 

Malaysia menilai semua upaya harus ditempuh untuk menyelesaikan perselisihan atau konflik. Hal itu mesti dilakukan dengan cara-cara damai tanpa disertai ancaman atau pengerahan kekuatan. 

Pada Jumat pagi, AS melancarkan serangan rudal ke Bandara Internasional Baghdad. Washington membidik konvoi kendaraan Popular Mobilization Forces (PMF), pasukan paramiliter Irak yang memiliki hubungan dekat dengan Iran. Beberapa jam pasca-peristiwa itu, Garda Revolusi Iran mengumumkan bahwa Komandan Pasukan Quds Mayor Jenderal Qasem Soleimani tewas akibat serangan AS.

Serangan tersebut diperintahkan langsung oleh Presiden AS Donald Trump. Pentagon menuding Soleimani berencana melakukan serangan terhadap diplomat dan anggota layanan AS di Irak dan kawasan sekitarnya.

Pasukan Quds diketahui merupakan sebuah divisi atau sayap Garda Revolusi Iran yang bertanggung jawab untuk operasi ekstrateritorial. Soleimani selaku komandannya telah bertahun-tahun dipandang sebagai arsitek yang berperan menyebarkan pengaruh Iran di Timur Tengah.

Tewasnya Soleimani kian meningkatkan ketegangan antara AS dan Iran. AS telah memerintahkan semua warganya untuk segera meninggalkan Irak. 

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah mengutuk serangan AS. Dia menyatakan akan melakukan aksi balasan. 

Tak hanya Iran, Suriah dan Irak turut mengutuk serangan udara AS. Suriah, melalui kantor berita negaranya, Syrian Arab News Agency (SANA), menyebut agresi AS ke Bandara Internasional Baghdad adalah tindakan kriminal yang berbahaya.

Presiden Irak Barham Salih berpendapat serupa. Namun, dia mendesak semua pihak menahan diri. "Irak harus mengutamakan kepentingan nasionalnya dan menghindari tragedi konflik bersenjata yang telah mengganggunnya selama empat dekade," kata Salih.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA