Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Thursday, 16 Sya'ban 1441 / 09 April 2020

Ilmuwan Temukan Bukti Manusia Purba Makan Karbohidrat Nabati

Jumat 03 Jan 2020 15:06 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Para arkeolog menemukan sisa-sia tanaman yang hangus di sebuah situs arkeologi di Border Cave.

Para arkeolog menemukan sisa-sia tanaman yang hangus di sebuah situs arkeologi di Border Cave.

Foto: science advance
Ilmuwan menemukan sisa tanaman kaya karbo dikonsumsi manusia 170 ribu tahun lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE TOWN — Para arkeolog menemukan sisa-sisa dari bagian tanaman berpati di sebuah situs bersejarah di Afrika Selatan. Dari sana, diketahui bahwa manusia purba memasak nabati, makanan kaya karbohidrat sekitar 170 ribu tahun yang lalu.

Para arkeolog menemukan sisa-sia tanaman yang hangus di sebuah situs arkeologi di Border Cave. Lokasi tepatnya adalah di dekat perbatasan antara Afrika Selatan dan Swaziland.

Baca Juga

Dalam publikasi di jurnal Science Advances, arkeolog meyakini sisa-sisa tanaman ini berasal dari bagian batang bawah tanah yang tebal, dikenal sebagai rimpang. Ini memberikan bukti langsung paling awal tentang  pemanggangan tanaman yang dikemas dengan karbohidrat.

Menurut Lyn Wadley, seorang arkeolog di Wits University's Evolutionary Studies Institute di Johannesburg, yang juga sekaligus penulis utama studi ini, spesimen tersebut adalah rimpang matang tertua yang pernah ditemukan. Tim peneliti mengatakan makanan hewani dari manusia purba telah dipelajari secara luas, namu tak banyak informasi tentang makanan nabati.

Hal itu karena selama tulang dan alat batu yang tertinggal dari kegiatan perburuan manusia telah diawetkan dengan jauh lebih baik dibandingkan makanan nabati yang mudah rusak. Namun, para peneliti mengatakan bahwa meski karbohidrat nabati hampir pasti berkontribusi banyak terhadap nutrisi kuno, tetap belum jelas kapan manusia pertama kali mulai memakannya.

Sebelumnya, sebuah tim ilmuwan internasional menemukan rimpang yang terbakar dan berusia 170 ribu tahun itu masih ada pada lima tahun lalu di situs Border Cave. Saat menganalisis spesimen, tim menemukan bahwa itu adalah tanaman berbunga kecil yang dikenal sebagai Hypoxis angustifolia, yang memiliki rimpang putih dan dapat ditemukan tumbuh di seluruh Afrika selatan.

Para peneliti juga menemukan tulang yang terbakar bersama dengan rimpang. Menurut Wadley, ini menunjukkan orang dengan diet seimbang, mengkonsumsi makanan nabati dan hewani yang mereka masak.

Selain itu, tim peneliti menemukan perpecahan dalam spesimen. Ini menunjukkan rimpang dimasak hijau dan segar dan kemudian dibelah saat telah menjadi terbakar.

“Kami pikir rimpang dibagikan di gua setelah dimasak. Kemungkinan besar mereka dibagikan dengan yang sangat muda dan sangat tua. Proses berbagi semacam ini juga berbicara kepada organisasi sosial orang-orang pada saat itu,” uar Wadley dilansir IBCnews, Jumat (3/1).

Tim peneliti mengatakan temuan mereka juga menunjukkan bahwa tanaman Hypoxis angustifolia mungkin merupakan sumber makanan yang akrab bagi manusia purba di seluruh Afrika dan sekitarnya. Wadley menuturkan bahwa Hypoxis angustifolia adalah pohon cemara dan ketika Anda merencanakan distribusinya di peta Afrika, itu ada dari selatan hingga pantai timur, tepat ke bagian utara Sudan dan kemudian mencapai Yaman di Timur Tengah.

"Ini tampaknya sangat menarik karena ini berarti bahwa ke mana pun pemburu pergi, bahkan 170 ribu tahun yang lalu, saat sedang bepergian, mereka memiliki sumber karbohidrat yang dapat mereka andalkan sebagai makanan di perjalanan,” kata Wadley.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA