Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Saturday, 5 Rajab 1441 / 29 February 2020

Kebakaran, Puluhan Primata di Jerman Tewas

Kamis 02 Jan 2020 05:00 WIB

Rep: Gumanti Awaliyah/ Red: Muhammad Hafil

Kebakaran, Puluhan Primata di Jerman Tewas. Foto: Ilustrasi Kebakaran

Kebakaran, Puluhan Primata di Jerman Tewas. Foto: Ilustrasi Kebakaran

Foto: Foto : MgRol112
Diperkirakan, 30 hewan primata tewas akibat kebakaran di Jerman.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kobaran api telah melalap kebun binatang Krefeld, Jerman pada malam tahun baru (31/12). Insiden itu telah menewaskan puluhan hewan termasuk primata seperti orangutan, simpanse dan marmoset.

Polisi setempat memperkirakan sebanyak 30 hewan termasuk primata tewas akibat kobaran api itu. "Ketakutan terburuk kami telah terwujud," demikian pernyataan dari manajemen kebun binatang yang mengkhususkan diri pada primata itu, dilansir ABS-CBN, Rabu (1/1).

Api melalap habis kandang monyet, yang dibuka sejak tahun 1975, tak lama sebelum tengah malam. Tetapi petugas pemadam kebakaran berhasil mencegah api tidak menyebar ke bangunan lain di kebun binatang di Rhine-Westphalia Utara.

Hingga kini, petugas kepolisian masih menelusuri penyebab kebakaran. Karena insiden tersebut, manajemen menutup kebun binatang pada hari ini. "Para karyawan masih merasa shock setelah tragedi yang mengerikan ini," kata manajemen.

Tewasnya primata ini menjadi kedukaan tersendiri, mengingat berbagai jenis primata di dunia terancam punah. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science Advance disebutkan bahwa sekitar 60 persen dari lebih 500 spesies primata di dunia terancam punah. 3 dari 4 jenis primata juga telah menyusut populasinya.

Penurunan populasi primata seperti gorilla, monyet, lemur, simpanse dan lainnya itu diduga kuat akibat aktivitas manusia termasuk perburuan, pertambangan dan pengeboran minyak. Pembakaran hutan, penebangan pohon juga dinilai telah menghancurkan habitat primata di Afrika, Amerika Selatan dan Asia.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA