Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Sabtu, 5 Rajab 1441 / 29 Februari 2020

Bupati Duga Pelaku Penginjak Alquran di Garut Gangguan Jiwa

Senin 30 Des 2019 19:09 WIB

Rep: Bayu Adji P/ Red: Ani Nursalikah

Bupati Duga Pelaku Penginjak Alquran di Garut Gangguan Jiwa.

Bupati Duga Pelaku Penginjak Alquran di Garut Gangguan Jiwa.

Foto: ROL/Wisnu Aji Prasetiyo
Bupati Garut minta warga tak terprovokasi kasus penginjakan Alquran.

REPUBLIKA.CO.ID, GARUT -- Bupati Garut Rudy Gunawan menduga pelaku penginjakan Alquran mengalami gangguan jiwa. Ia meminta polisi segera menangkap pelaku agar motif perbuatan yang dinilai menghina umat Islam itu segera terungkap.

"Makanya kalau sudah ditangkap perlu ditelusuri kondisi kejiwaannya," kata dia, Senin (30/12).

Rudy mengaku baru mengetahui adanya tindakan tersebut di wilayahnya. Ia menambahkan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Garut juga meminta polisi segera menangani kasus tersebut.

Dia mengimbau warga Garut tak terprovokasi persoalan ini. "Masyarakat tenang, jangan emosi menanggapi masalah ini," kata dia.

Sebelumnya, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Garut menyayangkan tindakan yang menghina umat Islam di wilayahnya itu. Menurut Ketua MUI Kabupaten Garut KH Sirojul Munir, aksi menginjak Alquran merupakan sebuah perbuatan yang menistakan agama Islam.

Kendati demikian, ia meminta umat menahan diri. Menurut dia, tindakan yang viral di media sosial itu adalah aksi perseorangan. Kalaupun aksi itu dilakukan atas nama organisasi, umat mesti menyikapinya dengan tenang.

"Kami akan menghadapi kasus semacam ini dengan cara yang baik. Kita harus melalui cara konstitusi, dengan cara kepolisian," ujar dia.

Baca Juga

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA