Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Sunday, 5 Sya'ban 1441 / 29 March 2020

Warga Bogor Tewas Tersambar Petir Tanpa Luka Bakar, Ini Penjelasan BMKG

Sabtu 28 Dec 2019 23:03 WIB

Rep: ayobandung.com/ Red: ayobandung.com

Petir biasanya menyambar pohon dengan bentuk pucuk menjulang.

BOGOR, AYOBANDUNG.COM -- Kepala Stasiun Meteorologi Citeko, Asep Firman Ilahi mengatakan, dua warga Kecamatan Jasingga, Kabupaten Bogor, meninggal tersambar petir. Keduanya kemungkinan meninggal akibat induksi listrik. 

"Kalau dilihat dari fisik korban, tidak ada luka bakar, kemungkinan meninggal karena induksi listriknya," ujar Asep kepada Ayobogor.com, Jumat (27/12/2019).

AYO BACA : 5 Warga Bogor Tersambar Petir, 2 di Antaranya Tewas

Dia mengatakan, saung yang menjadi tempat korban berteduh itu diduga berdekatan dengan pohon yang menjadi perantara sambaran petir. Sehingga, korban terjangkau sambaran petir. 

"Dalam radius 5 meter, petir bisa menginduksi benda atau orang di sekitarnya," ungkap Asep.

AYO BACA : 7 Cara Aman Hindari Petir Saat Musim Hujan

Asep menjelaskan, petir biasanya terjadi di dasar awan. Namun, loncatan listrik dapat mencapai benda atau pohon di tanah yang menjulang. 

"Akibat loncatan listrik menyebabkan masyarakat yang berteduh di saung terkena induksi listrik tegangan tinggi dari petir," katanya. 

Saat terjadi petir, menurut Asep, yang paling aman berlindung di dalam rumah atau bangunan yang mempunyai penangkal petir. Bisa juga berteduh di bangunan yang jauh dari pohon tinggi. 

"Petir biasanya menyambar pohon dengan bentuk pucuk lancip seperti kelapa dan palem, atau pohon dengan pucuk menjulang lainnya," kata Asep. 

AYO BACA : Pulang dari Sawah, Seorang Warga Bogor Tewas Tersambar Petir

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ayobandung.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ayobandung.com.
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA